Tuesday, 28 March 2017

Sahabat Jadi Cinta?

Akhirnya gw kembali lagi di blog kesayangan ini!!!

Walaupun udah berdebu (tadi abis dibersihin debunya hahaha!) dikarenakan gw nggak pernah lagi buka buka blog gw ini karena sibuknya gw dengan segala macem urusan.

Kali ini gw mau nulis tentang sahabat jadi cinta (sahabat jadi pacar sih sebenernya) :P

Jadi begini, beberapa bulan yang lalu, gw sempet ketemu sama seorang kawan dari seorang kawan (alias temennya temen) dan sempet ngobrol panjang lebar. Sebut saja namanya Aldo. Aldo ini sempet cerita kalo dia pernah pacaran sama sahabatnya sendiri. Tapi ya begitulah, menurut gw yang namanya sahabat jadi pacar itu biasanya ujung-ujungnya nggak enak kalo akhirnya nggak jodoh. Tapi kata Aldo, yang gw bayangkan itu ga seburuk apa yang dia alami.

Dan ternyata hal ini kejadian juga di gw!!!

Gw punya seorang sahabat. Sebutlah dia si gendut.

Gw awalnya ketemu dia karena kita satu kampus, satu fakultas, satu jurusan, dan satu kelas. Gw kenal dia pas inagurasi tahun 2010 (acara kampus gitu deh), dan gw kenal sama si gendut karena dia tau lagu-lagunya Yngwie Malmsteen. Dan kita dengerin lagu Yngwie Malmsteen bareng gitu deh...

ini tersangkanya yang udah bikin gw kenal dan ngobrol sama si gendut waktu jaman inagurasi kampus!

Awalnya kita temenan biasa. Tapi lama kelamaan kita deket. Bukan deket ala ala PDKT, tapi deket kayak temen deket gitu. Si gendut ini suka nyontekin gw, suka minta dibikinin tugas sama gw, dan suka nelpon gw juga. Sebenernya sih suka ledek-ledekan gitu. Gw juga suka curhat sama dia, entah itu masalah kuliah, masalah keluarga, atau masalah cowok.

Si gendut ini juga orang yang ada waktu mamah meninggal. Bayangin, pacar gw saat itu aja nggak dateng pas mamah disemayamkan di rumah duka. Malah si gendut dateng bersama para gerombolan (Yosel, Vivi, Cindy, dkk. Pokoknya orang-orang yang gw anggep beneran temen deh!) Dan si gendut ini emang sering banget jadi pelampiasan curhat gw.

Dan si gendut ini yang pernah nemenin gw jalan malem-malem ke Taman Suropati dan saat itu juga gw mergokin cowok gw bohong, sampe gw akhirnya putus sama si kampret itu.

Intinya, si gendut ini cowok yang dulu sering ada buat gw lah...

Tapi kita sempet jauh-jauhan dan nggak berkomunikasi sama sekali. Gw nya sibuk kerja dan gw sibuk mau meniti masa depan sama mantan gw (yang ternyata emang bajingan juga dan emang tukang selingkuh) dan gw akhirnya sempet nggak komunikasi sama sekali dalam jangka waktu yang lumayan lama.

Entah ada angin apa, pada suatu saat gw lagi di kantor tiba-tiba ada bbm, dan ternyata bbm itu dari dia. Akhirnya kita berkomunikasi lagi deh. Sempet ketemu juga malahan. Sempet ke La Piazza bareng, nonton bareng, nongkrong bareng juga.

Dan setelah 7 tahun lebih kita berteman, akhirnya kita sekarang jadi sepasang kekasih.



Gw sendiri nggak ngerti kenapa pada akhirnya gw bisa sayang sama dia, walaupun awalnya ada denial dari diri gw sendiri. Awalnya gw nggak mau ngebiarin hati gw lemah dan gw nggak mau jadi sayang beneran sama dia. Tapi pada akhirnya, gw jadi sayang beneran. Bukan sayang sebagai teman lagi, tapi sayang ke lawan jenis.

Jujur aja, si gendut ini tidak memenuhi semua kriteria yang pernah gw sebutin di salah satu postingan gw. Dia agak fanatik masalah agama, dia suka binatang tapi nggak suka kuciing, dia nggak bisa main alat musik, dan dia nggak punya hobi yang sama kayak gw. Tapi entah kenapa, akhirnya gw kepincut juga sama si gendut.

Dan si gendut ini nggak ada romantisnya sama sekali!!!

Sempet gw kasih kode ke dia biar dia bawain gw bunga, tapi responnya cuma, "cari aja cowok lain yang mau kasih kamu bunga!" Dan sempet juga gw kodein dia biar romantis dan responnya cuma, "lah dari dulu mana ada aku romantis-romantisan? Sama mantan juga nggak pernah!" dan sebagainya. Dan dia ini cuek banget tapi jealousannya bukan main!

Tapi beneran deh, gw nggak ngerti kenapa pada akhirnya gw sayang setengah hidup sama dia.

Sebenernya nggak ada yang salah sih dengan kalimat sahabat jadi cinta. Karena pada akhirnya gw ngerasain sendiri rasanya kayak gimana. Dan nanti gw akan nulis tentang sisi positif dan negatif pacaran sama sahabat sendiri. Siapatau bisa jadi bahan pertimbangan buat kalian hehe :D

bonus: foto selfie si gendut bersama si gendut :P

See you! xoxo

Friday, 3 February 2017

Cowok Yang harus Dihindari! [KHUSUS WANITA] - EXPLICIT CONTENT!

Jadi begini, sebagai orang yang cukup tinggi jam terbangnya dalam hal percintaan, gw semakin lama semakin belajar dan tau mana yang tulus, mana yang modus. Gw juga tau mana yang mau serius dan mana yang cuma mau bobo bareng.

Bahkan ada juga cowok-cowok yang keliatannya suka banget sama si cewek tapi ternyata dia cuma manfaatin ccewek itu untuk seks doang. Makanya harus banyak-banyak observasi. Jangan gampang terlena dengan omongan cowok. Kalo kalian, wahai para wanita, belum yakin apakah si cowok ini beneran suka sama kalian atau si cowok ini cuma mau 'ditemenin bobo' sama kalian, sebaiknya kalian baca hasil observasi gw ini...

1. Omongannya selalu 'menjurus'
Jadi misalnya kalian lagi ngobrol biasa, terus si cowok malah omongannya jadi 'menjurus', berarti harus diperhatikan bahwa ini adalah pertanda pertama kalo dia cuma manfaatin lo untuk seks. Contohnya kayak gimana tuh? Misalnya dia nanya, "kamu udah makan belom?" terus lo jawab, "udah nih." dan si cowok nanya lagi, "makan apa?" terus kamu jawab "makan sosis" dan si cowok tiba-tiba bilang, "kalo sosis aku, kamu mau nggak?" Ewww... Jijik sih iya!

2. Dia seringkali ngehubungin ketika malam hari aja
Kalo siang nggak ada kabarnya. Tapi kalo malem malah gencar banget ngehubungin lo. Bahkan kadang ngajak ketemu kalo malem hari. Apa lagi namanya kalo bukan booty call? Udah gitu cowok ini nggak suka ngobrol sama lo. Biasanyaa kalo ngobrol sama lo, matanya kemana-mana. Hati-hati sama cowok tipe ini!

3. Dia cuma muji penampilan lo!
Emang sih cewek mana yang nggak suka dipuji? Tapi perhatiin juga, apa yang dia bilang. Kalo dia muji penampilan lo doang, muji body lo doang, dan nggak pernah muji kepintaran lo, atau muji wawasan lo yang luas, bisa jadi dia cuma melihat lo sebagai OBJEK doang!

4. Dia nggak mau ngenalin lo ke temen-temennya
Kalo dia mau serius sama lo, dia pasti bakalan ngenalin lo ke keluarga dan temen-temennya. Kalo lo minta ngikut sama dia buat jalan bareng dia dan temen-temennya dan dia nggak ngijinin lo, wah berarti lo harus waspada!!!

5. Dia maksa lo buat berhubungan seksual sama dia
Nih ya, kalo emang tuh cowok menghargai lo sebagai seorang wanita, pasti dia bakalan nunggu sampai tiba saat yang tepat untuk berhubungan seksual sama lo. Bukan malah maksa gitu! Kalo dia cuma mau ML sama lo, biasanya dia maksa lo untuk melakukan hal yang nggak mau lo lakuin. Kalo nggak dikasih biasanya dia sok ngambek. Biasanya sok ngasih rayuan maut. Hati-hati nih sama spesies macem ini!

6. Dia RAMAH banget!
Ramah? Iya. RAjin menjaMAH. Dikit-dikit megang tangan lo. Lagi jalan langsung megang pinggang lo. Nggak ada angin nggak ada hujan, dia meluk-meluk lo. Yang kurang ajar kalo dia tiba-tiba megang pantat lo atau toket lo. Nggak wajar banget deh. Yang macem gini mah kalo tangannya mendarat sembarangan mending langsung dihajar aja haha

7. Dia nggak akan cuddling sama lo setelah dia berhasil ML sama lo
Biasanya setelah dia berhasil ML sama lo, dia bakalan munggungin lo, langsung tidur. Nggak ada ceritanya dia cuddling sama lo. Pasti dianya bodo amat deh.

8. Dia nggak akan ngebiarin lo meninggalkan sesuatu barang apapun di tempatnya dia!
Entah itu gelang lo, cincin lo, atau apapun lah itu. Intinya dia nggak mau lo meninggalkan sesuatu yang bikin dia bakalan harus menemui lo lagi suatu hari nanti!

9. Obrolan kalian seringkali nggak jelas!
Lo nggak banyak tau soal temen-temennya dia, lo nggak tau hobinya dia apa, lo nggak tau hidupnya dia seperti apa, lo nggak tau apa-apa tentang dia lah pokoknya! Kalaupun lo tau tentang dia, biasanya itu hasil stalking lo di social media nya dia!

10. Dia nggak suka foreplay sama lo!
Dia juga pasti egois banget kalo ML sama lo! Dia bakalan mementingkan kepuasannya sendiri daripada kepuasan pasangannya! Udah gitu dia nggak bakalan mau foreplay sama lo. Nggak ada yang namanya pemanasan sebelum bercinta. Pokoknya dia itu nggak banget lah!

11. Dia nggak akan bikin rencana sama lo!
Nih ya, kalo dia emang tertarik sama lo, dia nggak akan ngajak ketemu dadakan terus sama lo. Pasti dia merencanakan sesuatu dengan matang kalo dia emang tertarik sama lo.

12. Dia nggak akan ngebiarin lo nginep di tempatnya dia
Kalaupun misalnya lo ketiduran, pasti dia bakalan bikin lo harus bangun pagi-pagi dan segera cabut. Dia nggak bakalan suka melihat wajah lo saat dia membuka mata waktu dia bangun tidur. Bajingan? Iya. Intinya dia cuma mau seks! Nggak bakalan lebih!

13. Dia selalu bilang kalo dia nggak mau pacaran dulu
Ini paling basi! Dia bakalan bilang kalo dia lagi nggak mau pacaran dulu. Dia bakalan bilang kalo dia masih mau main-main. Dia bakalan bilang kalo dia belum siap berkomitmen, bla bla bla. Tipe yang macem ini emang nggak pantes buat wanita macem kita yang berkelas, ladies!!!

14. Dia bakalan tiba-tiba menghilang selama beberapa hari
Setelah udah pernah ngedate sama lo, terus bahkan udah pernah 'bobo' bareng lo, dia bakalan tiba-tiba menghilang selama beberapa hari kalo lo ngehubungin dia. Telepon nggak diangkat, line dan whatsapp nggak dibales, social media nya aktif tapi nggak pernah ngehubungin lo balik, dll. Udah gitu alesannya pun banyak. Sibuk kerja lah, banyak kerjaan lah, sibuk kuliah lah, banyak tugas lah, ini lah, itu lah. Padahal emang sengaja menghilang.

15. Dia bakalan minta foto 'syur' lo!
Emang dasar tujuannya negatif, jadi dia minta yang aneh-aneh sama lo. Salah satunya ya ini. Minta foto syur! Awalnya paling minta selfie lo, terus abis itu malah minta foto syur lo. Bukan main emang pria macem gini. Udah gitu kalo nggak dikasih langsung ngambek. Kalo dia ngambek, yaudah cuekin aja bray!

16. Dia nggak akan bayarin makanan lo atau apapun
Kalo ini buat cowok yang nggak modal nih. Paling keterlaluan kalo dia ngajakin lo jalan tapi dia nggak mau bayarin lo. Masih mending sih kalo bayar masing-masing. Lah kalo minta dibayarin? Tampolin aja!

17. Dia nggak akan ngomongin masa depan sama lo. Boro-boro ngomongin masa depan deh. Dia nggak akan banyak ngomong masalah kalian berdua. Kalian nggak akan peduli sama hidup lo, masa depan lo, hubungan lo, dll. Bahaya deh pokoknya cowok yang macem gini. Lo harus hati-hati deh pokoknya.

Jadi, ladies, kurang lebih begitulah cowok-cowok yang harus dihindari. Buat apa sih menghabiskan waktu dengan orang yang salah? Buat apa menghabiskan waktu buat orang yang ujung-ujungnya nggak ada masa depannya sama kalian? Mending fokus sama hidup kalian sendiri kan? :p

Monday, 19 September 2016

Panna Cotta with Mango Puree. Yum!

Jadi beberapa hari yang lalu, gw di rumah iseng bikin panna cotta. Apaan sih tuh panna cotta? Jadi panna cotta ini adalah makanan pencuci mulut sejenis pudding dari susu, krim, dan gelatin yang berasal dari Italia.

Berhubung gw nggak beli heavy cream, alhasil gw bikin panna cotta dari susu full cream! (Maaf ya buat para orang itali, mungkin ini sejenis penghinaan bagi kalian)

Jadi, bahan apa yang gw pakai?

Susu full cream merk ultra kurang lebih setengah liter
Agar-agar swallow yang bening (karena gw nggak punya gelatin) kurang lebih 2 sdm
Gula 1 sdm
Garam sejumput (bener-bener sejumput dan dikiiit banget) supaya rasanya nggak terlalu manis

Jadi pertama-tama, panaskan susu full cream. Kalau sudah mulai ada bubble nya, masukin agar, gula, dan garam lalu aduk sampai rata dan tunggu sampai mendidih. Matiin kompor, lalu masukkan ke cetakan. Tunggu 15 menit sampai tidak terlalu panas lalu masukkan kulkas.

Udah gitu doang. Gampang kan? Haha!

Yang bikin panna cotta ini jadi istimewa itu karena mango puree nya. Jadi gw bikin panna cotta itu pagi-pagi. Nah malemnya, tiba-tiba gw dibawain oleh-oleh berupa mangga! Alhasil gw jadi seneng banget karena panna cotta gw bakalan jadi wow. Untuk bikin mango puree nya ini gampang banget! Cuma perlu 1 buah mangga ukuran sedang, air perasan lemon 1 sdt, dan gula 1 sdt.

Cara bikinnya, kupas mangga, potong dadu, lalu masukkan ke saucepan. Abis itu masukkin air perasan lemon dan gula. Aduk-aduk. Abis itu tinggal disaring dan dituang ke atas panna cotta yang tadi udah dibikin.

Dan hasilnya kayak gini:


Simple, sederhana, murah, gampang, dan ENAAAKKK! Yum!

Sunday, 4 September 2016

Mari Berbuat Baik! (Edisi Curhat Lagi)

Oke jadi gini ceritanya...

Kurang lebih bulan lalu, gw nulis di facebook mengenai alasan gw kenapa gw suka kasih makan stray cat alias street feeding. Dan ternyata tulisan gw di share lebih dari 2.3K shares! Bahkan tulisan gw ini dimuat di tribun news jogja (sumpah itu mas-mas nya kenapa nggak nge wawancarain gw langsung aja sih? Haha!) Gw juga nggak nyangka, secara awalnya ada aja gitu yang kasih komentar nggak ngenakin, sampe segala nyuruh gw ngeganti pola pikir gw lah, apa lah. Heran. Tapi gw mah masa bodo. Karena menurut gw, yang penting ambil aja sisi positifnya. Nah jadi tulisan originalnya tuh begini...


Beberapa teman saya sering bilang, "kenapa sih lo suka ngasih makan kucing? sampe kadang lo belain beli makanan kucing padahal lagi tanggal tua. Udah gitu kucing jalanan juga suka lo kasih makan. Kan mendingan lo traktir kita aja!"
Jawabannya sederhana:

1. Duit 50rb bisa buat kasih makan banyak kucing sedangkan buat manusia, duit segitu cuma bisa buat makan 3-4 orang di warteg.
2. Kebanyakan manusia (inget ya, kebanyakan tapi bukan semua) ada buat kita saat kita lagi "ada" doang. Coba kalau binatang? Mereka nggak akan memandang apakah kita orang "punya" atau bukan..
3. Manusia lebih sering ngelunjak daripada kucing. Kucing tuh ngelunjaknya apa sih? Paling meong" minta makan dan ngusel-ngusel sama kita aja. Separah-parahnya ya palingan nyolong ikan atau daging.
4. Kucing kalo nyari makan sendiri biasanya ngubek-ngubek tempat sampah, makan seadanya atau mantengin tukang pecel ayam. Kadang dikasih manusia kadang nggak. Kadang malah ditendang sama manusia padahal dia cuma lapar minta makan. Perjuangan mereka untuk makan kadang bikin mereka disakiti manusia. Jarang ada manusia yang baik sama kucing. Lebih baik saya kasih mereka makan makanan yang layak bagi mereka kan?
5. Terlalu banyak kucing yang nggak salah apa-apa tapi ditendang, diusir, dipukul, bahkan banyak kasus kucing diracun sama manusia. Hidup mereka lebih keras daripada manusia! Untuk cari duit dan masak juga nggak bisa. Kita sebagai manusia juga harusnya ingat untuk memberi kepada makhluk hidup lainnya.
6. Sudah terlalu banyak manusia yang tidak tahu terimakasih. Kalau kucing kita kasih makan dan nggak bilang terimakasih itu wajar! Karena mereka nggak bisa berbahasa manusia!
7. Apa salahnya ngasih makan kucing makanan yang layak bagi mereka sih? Toh juga kita nggak bakalan miskin hanya dengan ngasih makan kucing! Sekedar info, ada makanan kucing merk maxi dan universal yang sekilo nya cuma 30rb! Kita nggak perlu kasih mereka makanan mahal macem royal canin atau science diet kok. Makanan kucing yang murah pun mereka suka!
8. Saya sering kasih makan buat kucing itu supaya bisa jadi contoh juga bagi orang-orang agar sayang sama hewan apapun. Kalau di indo banyak anjing jalanan juga saya pasti sering kasih mereka makan. Saya bukannya mau pamer kalau saya sayang sama binatang. Saya cuma mau jadi contoh yang baik, apalagi kalau ada anak-anak kecil. Anak-anak kecil itu perlu contoh yang baik, bukan yang jahat.
9. Pernah terpikir nggak kalau kita yang jadi kucing? Belum tentu kita bisa mengais-ngais tempat sampah, nongkrongin tukang pecel ayam maupun seafood demi dikasih makanan sisa kan?
10. Banyak kucing yang sejak lahir ditinggal induknya dan harus struggle sendiri cari makan. Kalau manusia? Ada panti asuhan. Dikasih makan. Lah kalau kucing? Cari makan sendiri! kadang harus berebut sama kucing lain pula.

Intinya, berbuat baik nggak harus sama manusia. Sama binatang pun kita harus berbuat baik. Kalau kita tidak bisa ngasih mereka makan, tidak bisa merawat mereka, setidaknya jangan sakiti mereka! Saya sering kasih makan kucing-kucing karena saya tahu keterbatasan saya yang nggak bisa menampung mereka. Mungkin kalau saya nanti sudah mapan, sudah selesai studi, dan sudah punya pekerjaan tetap saya akan bikin shelter untuk mereka. Tapi sekarang belum saatnya. Saya hanya bisa sebatas berbuat baik ke mereka dan memberi mereka makan...

Untuk yang tidak setuju dengan tulisan ini, silahkan. Saya nulis postingan ini karena pengalaman saya juga. Bagi yang berpikir, "kalau kita kasih makan kucing-kucing, nanti dia malah beranak terus. Bikin repot!" Kalian salah besar. Kucing mau kita kasih makan atau nggak, merekaa tetap akan bisa berkembang biak. Mereka akan tetap beranak. Oleh sebab itu, untuk menekan angka populasi kucing liar butuh adanya sterilisasi, agar mereka tidak terlalu sering beranak. Lagipula menurut saya hal itu bukan alasan untuk menyakiti mereka. Bukan alasan untuk membiarkan mereka kelaparan.

Sejak kecil saya diajarkan untuk "pekaa" terhadap sesama. Saya lebih sering memposisikan diri saya pada posisi orang lain maupun makhluk lain. Karena saya sering berpikir bahwa saya cukup beruntung dan hidup lebih enak daripada yang lainnya, makanya saya sadar untuk menolong sesama dan berbuat baik kepada makhluk hidup lainnya. Saya memang bukan orang paling baik di dunia. Saya juga banyak berbuat jahat, menyakiti hati orang, dll. Namun saya selalu berusaha untuk berbuat baik, apapun itu caranya, menurut cara saya sendiri.

Melalui postingan ini, saya harap banyak pembaca yang sadar bahwa berbuat baik tidak hanya kepada sesama manusia, namun juga kepada sesama makhluk hidup. Untuk poin nomor 2, 3, dan 6 mungkin banyak yang tidak setuju. Saya bukannya bermaksud untuk secara tidak langsung mengatakan bahwa manusia itu jahat, tidak tau terimakasih, ngelunjak, dan ada disaat kita "punya" saja. Saya tidak bermaksud begitu. Saya hanya menulis postingan ini berdasarkan pengalaman saya saja. Bukannya saya bermaksud pamrih, minta dibalas, dll. Saya tetap berbuat baik kepada sesama, saya tetap menolong mereka yang kesusahan. Sejak kecil saya dididik untuk menolong orang lain oleh keluarga saya. Namun terkadang ada masanya dimana kita terlalu sering diberikan hal-hal buruk sebagai balasannya dari mereka. Saya hanya terkadang merasa sedih dan kecewa. Makanya saya tuangkan sedikit perasaan itu lewat tulisan saya. Sekali lagi, no offense ya.

Semoga kita bisa senantiasa berbuat baik kepada sesama makhluk hidup! :)

Sunday, 14 August 2016

Alasan Kenapa Gw Agak Takut Menikah

Sebagai salah satu wanita yang kehidupan percintaannya agak pahit (sebenernya pahit banget sih, tapi gw yakin ada yang lebih parah daripada gw), gw agak takut kalo ngomongin masalah nikah. Bahkan kemarin gw sempet takut gara-gara mantan gw (waktu dia masih jadi pacar gw) ngomongin masalah nikah sama gw. Dia bilang katanya gw calon istri yang paling tepat buat dia. Udah gitu dia udah ngomongin rencana masa depan sama gw. Tapi gw malah takut sendiri. Ada banyak yang gw pikirkan mengenai pernikahan.

Sekarang gini deh, yang namanya nikah itu kan sekali seumur hidup (bagi orang lain mungkin bisa lebih dari sekali, tapi bagi gw harus sekali seumur hidup). Nah sekalipun pasangan gw ini sesuai dengan artikel yang pernah gw tulis disini tapi tetep aja, gw takut gagal. Dulu aja sempet gagal tunangan gara-gara gw mergokin dia lagi sama cewek, nah ini? Udah LDR, dia banyak 'fans'nya pula. Kalo nikah, gw harus stay disana pula. Lantas apa kabarnya Ophelia dan Eleanor, kedua kucing kesayangan gw?

Yang kedua, pernikahan itu artinya harus kenal sama keluarganya. Dan tau sendiri kan gimana rasanya ketika kita harus membaur dengan keluarga yang lain? Masalahnya begini, gw gampang 'disukai' oleh keluarga mantan-mantan gw. Tapi keluarga gw nggak pernah suka dengan mantan-mantan gw. Udah gitu, kalo udah kenal keluarga lalu nggak jadi nikah ya gimana? Apalagi kalo masih berhubungan dengan keluarganya gitu. Duh...

Yang ketiga, kalo udah nikah itu pasti tinggal bersama, dan yang pasti TIDUR BERSAMA! Apa kabarnya nanti kalo suami gw tidurnya ngorok kenceng banget? Ya walaupun sohib gw, si Uchie pernah mergokin gw lagi tidur dan gw ngorok sih. Gw kalo kecapekan emang ngorok. Tapi tetep aja, gw masih ngerasa nggak nyaman kalo tidur sama orang lain.

Yang keempat, ngurus rumah bareng. Apa-apa bareng. Intinya bareng. Bagi-bagi kerjaan rumah. Masalahnya gw nggak mau punya pembantu. Alasan pertama, buat menghemat anggaran. Alasan kedua, gw takut suami gw digoda sama pembantu hahaha! Alasan ketiga, gw nggak gampang percaya sama orang. Sama pembantu gw sendiri yang udah ngurusin rumah bertahun-tahun aja gw nggak begitu percaya, apalagi nanti punya pembantu baru?

Yang kelima, salah satu tujuan nikah itu kan punya anak. Nah gw ini nggak mau punya anak. Ya setidaknya sampe nanti gw berubah pikiran sih. Gw nggak mau hamil di usia muda. Mungkin beberapa tahun lagi saat usia gw tigapuluhan, gw bakal berubah pikiran. Tapi yang namanya punya anak, kita kan harus siap. Gw nggak mau ala ala anak jaman sekarang yang nikah, punya anak, tapi nggak bisa ngurus anak. Udah gitu gw harus nabung yang banyak dulu lah buat keperluan anak gw nanti. Gw mau anak gw sekolah di sekolahan bagus, bisa berkuda, bisa minimal 3 bahasa, bisa main alat musik. Intinya gw mau anak gw kayak gw!

Yang keenam, temen gw kebanyakan cowok. Nah ini dia yang jadi masalah. Kalo udah nikah yang ada gw nggak bisa seru-seruan lagi sama temen-temen gw. Ngopi, nongkrong, ngomongin negara, ngomongin musik, jadi wingman kalo lagi nongkrong. Gw nggak yakin bisa kayak gitu. Ya mungkin bisa sih, asal suami gw nantinya asik. Nggak ribet. Nah ini dia, susah banget nemu yang nggak gampang cemburu. Kadang udah diajakin nongkrong bareng pun mantan gw nggak pernah asik.

Yang ketujuh, hidup gw jadi terkontrol. Karena walau bagaimanapun, suami lah yang jadi pemimpin di keluarga. Yang jadi masalah, gw ini anaknya susah diatur. Pernah suatu ketika sebelum nyokap gw meninggal, gw bilang ke beliau, "ma, aku kalo nikah maunya aku yang kerja  terus suami aku yang ngurus anak di ruamh ya" DAAANNN seketika nyokap gw ngoceh-ngoceh. Katanya gw gila lah, melawan kodrat lah, apa lah. Yang jadi masalah, gw ini doyan nyari duit (dan ngasbisin duit). Dan gw nggak mau punya penghasilan yang sedikit. Tau sendiri kan yang namanya berkeluarga, yang namanya laki kalo penghasilannya lebih sedikit dari istri pasti jadi tengsin dll. Padahal maksud gw nggak kayak gitu. Gw mau berpenghasilan banyak karena gw tau kebutuhan gw banyak. Gw nggak mau jadi cewek yang sekedar ngurus rumah dan ngebiarin suami gw kerja dan ngebiayain gw dan keluarga. Gw juga mau biayain anak gw dan diri gw sendiri, karena kita kan nggak tau yang namanya rejeki ke depannya kayak gimana...

Yang kedelapan, gw nggak yakin bakalan punya suami yang beneran setia sama gw. Bahkan temen gw yang udah nikah dan lengket banget sama istrinya pun pernah curhat ke gw kalo dia ada main sama cewek lain selain istrinya. Padahal mereka berdua itu rukun dan mesra banget. Jadi ya gw semacam punya trust issues lah. Gw takut kalo suami gw nanti malah kayak gitu. Apalagi feeling gw sering bener. Intinya, gw takut.

Yang kesembilan, gw takut KDRT. Sebenernya balik lagi ke trust issues gw. Karena kadang cowok yang terlihat baik dan gentle pun bisa mendadak kasar. Sama kayak yang dialami temen baik gw. Punya pacar, udah berbulan-bulan, eh mendadak ketauan belangnya. Doyan ngelemparin barang! Kebayang nggak kalo barang itu dilempar ke kita? Karena gw juga pernah, dulu, punya pacar, anaknya baik, tapi setelah setahun pacaran, gw kena gampar sampe pingsan padahal dia yang selingkuh sama janda! Sejak saat itu gw males ngeliat tampangnya lagi. Kebayang nggak kalo nanti kita udah nikah, awalnya baik-baik aja, tapi setelah sekian lama akhirnya ketauan jeleknya dia? Makasih deh.

Sebenernya diri gw sendiri sih yang bikin gw takut menikah. Gw takut gw nggak bakalan bisa kayak nyokap bokap gw yang bertahan sampe punya 7 anak, udah gitu rumah tangganya baik-baik aja walaupun ada hal-hal yang bikin ribut-ribut kecil. Gw nggak kebayang kalo nanti gw nikah dan ngalamin apa yang dialamin nyokap gw, ditinggal bokap meninggal sampe nyokap gw nggak bisa makan apa-apa kecuali anggur. Gw masih suka nggak percaya dengan diri gw sendiri, dan nggak percaya juga dengan kaum pria. Pernah ada seorang pria yang bikin gw percaya dengan pernikahan, tapi akhirnya dia yang bikin gw nggak percaya lagi sama pernikahan. Sampe saat ini belum ada yang bisa bikin gw mau nikah.