Wednesday, 20 July 2016

Random Facts About Me (Part 2)

Kelanjutan dari postingan sebelumnya, yang sebenernya nggak penting-penting amat.

14. Gw jago masak makanaan low carb. Sayangnya gw udah nggak menerapkan hal ini lagi di hidup gw. Sekarang gw lagi diet seafood. I eat when I see food. Jadi ya maklum aja lah. Gw sempet mau bikin katering buat diet lowcarb, karena diet ini sebenernya ampuh buat gw, tapi jeleknya gw nggak bisa putus hubungan sama nasi. Udah turun sekian kg, akhirnya malah ngasih reward ke diri sendiri berupa nasi. Eh setelah 3 hari malah berat badan gw naiknya lebih parah daripada turunnya! Akhirnya gw putuskan untuk nggak diet low carb lagi. Sempet jadi lacto-ovo vegetarian juga. Tapi sayangnya ayam bakar selalu menggoda. Temen-temen gw juga nggak ada yang vegetarian. Alhasil gw vegetarian kalo di rumah doang, karena pembantu gw nggak enak kalo masak daging-dagingan dan ayam-ayaman. Dan gw berusaha sebisa mungkin untuk nggak masak daging dan ayam di rumah. Tapi sebenernya gw lebih suka tempe, tahu, jamur, sayur-sayuran, dan buah-buahan sih daripada daging. Tapi beneran deh, kalo lagi ngumpul sama temen-temen gw pasti makannya ayam bakar, bebek kaleyo, sop kambing, tongseng, ayam pencok, pokoknya yang mengandung daging! Dan mereka paling doyan kalo nyetanin gw. Mungkin emang gw ini tipe orang yang gampang disetanin ya :(



15. Gw paling lama pacaran cuma satu tahun lewat sekian minggu, tanpa diakumulasi putus nyambungnya. Jadi gw ini orang yang nggak gampang mentolerir segala bentuk kecurangan dalam berpacaran. Yang gw heran, kenapa percintaan gw sering banget pahitnya? Apa karena masih ada 2 orang kakak gw yang masih single dan mereka 'mengutuk' gw supaya gw nggak punya pacar duluan? Entahlah. Yang pasti sedih juga rasanya pernah pacaran tapi pacar gw dijodohin dan saat itu gw belum putus sama dia. Ditinggal mati karena pacar gw sakit ginjal juga pernah dan sakit rasanya. Didelapanin sama playboy cap kambing yang ternyata pacarin sepupunya juga pernah. Diselingkuhin di depan mata dengan pemandangan yang sangat nggak enak dan bikin gw mules dan pengen muntah pun pernah. Pacaran LDRan lalu dia nggak sanggup nungguin gw dan dia milih janda juga pernah. Kadang kalo diceritain mah cuma bikin gw jadi senyum sinis doang. Itu aja pacaran bisa lama gitu karena gw sabarnya setengah mati. Padahal mah ujung-ujungnya gw diselingkuhin, dan parahnya lagi dia selingkuh sama temen gw sendiri. Beberapa kali gw mikir sih kenapa gw sering diselingkuhin. Sebenernya ada beberapa faktor. Yang pertama, dia nggak ngeliat ada masa depan sama gw karena gw seringkali pacaran beda agama. Yang kedua, kadang sabar gw terlihat cuek. Padahal mah nggak nyuekin. Gw cuma mau suasana jadi adem ayem, makanya gw diem dan terkesan cuek. Yang ketiga, keluarga gw tuh parah banget! Nggak ada cowok yang betah kalo dikenalin ke keluarga gw. Pasti nggak ada yang tahan mental. Entah emang cowoknya cupu atau keluarga gw yang keterlaluan. Yang keempat, gw gampang ilfeel. Dan bener-bener terlalu gampang ilfeel. Coba aja bersendawa di deket gw atau makan tapi mulutnya bunyi. Udahlah nggak perlu diragukan lagi pasti gw jadi ngejauh. Dan yang kelima, feeling gw 90% bener. Ada aja gitu yang bikin gw jadi mergokin si cowok. Dari dulu sampe sekarang. Kadang feeling soal gebetan aja bener, apalagi soal pacar. Kebukti lah dulu gw mergokin mantan gw melulu. Mulai dari sms, mergokin dia jalan berduaan sama cewek, bahkan sempet gw mergokin dia di rumahnya sama cewek juga. Padahal nggak ada yang ngasihtau gw, tapi pasti adaaaa aja! Dan ini bener-bener bikin gw kesel. Dan gw cuma ngasih kesempatan 2x. Itulah jeleknya gw. Maafin sih gampang, tapi boro-boro gampang kalo ngelupain. Gondok sih iya.



16. Gw ini punya beberapa phobia yang aneh-aneh. Yang pertama, phobia ambulance. Phobia ambulance ini pernah bikin gw salah naik bus. Pokoknya gw paling nggak sanggup kalo udah denger sirine lalu ada ambulance. Denger sirine bikin pusing, dan liat ambulance bikin deg-degan, keringat dingin, eneg, dan nggak bisa fokus. Entah kenapa sejak nyokap gw nggak ada, gw merasakan ada yang berbeda dengan ambulance yang gw jumpai. Yang pasti gw pusing kalo udah denger ngiung-ngiung dan liat ambulance. Phobia yang kedua, phobia laut dan pantai. Sayangnya phobia laut gw ini udah berkurang. Dulu gw takut banget sama laut, padahal gw nggak pernah tenggelam di laut maupun mengalami kejadian pahit di laut dan pantai. Kalo udah denger ombak tuh biasanya gw merinding, agak mual, dengkul lemes, dan seringkali pusing. Tapi tahun lalu gw beranikan diri untuk ke pantai bareng sohib-sohib gw. Dan akhirnya gw jadi terbiasa. Awalnya pengalihan dulu, abis itu dipaksain, dan akhirnya lambat laun phobia laut gw menghilang sedikit demi sedikit. Phobia gw yang ketiga, gw nggak tau ini dikategorikan sebagai phobia atau bukan. Tapi yang pasti kalo gw dicuekin, diabaikan, atau dilupakan pasti gw langsung sebel sendiri, gondok sendiri, jengkel sendiri, abis itu nangis sendiri. Tapi untungnya nggak sampe kayak phobia ambulance dan phobia laut gw. Mungkin gw cuma nggak bisa dicuekin doang sih. Gw mendingan dianjing-anjingin daripada dicuekin deh.



17. Gw ini tipe orang yang doyan makan. Tapi makanan yang paling gw suka dan paling nggak mungkin gw tolak adalah pempek asli palembang, bakmi medan, tongseng kambing, siomay dan batagor, rujak, panada, dan kebab! Sisanya gw masih bisa nolak deh. Tapi makanan yang gw sebut barussan itu bener-bener nggak bisa gw tolak. Tapi, makanan yang dari dulu bikin gw eneg adalah kue ku (itu lho, jajanan pasar yang biasanya warna merah dalemnya kacang hijau). Gw trauma makan kue ku sejak gw SD. Gw muntah gara-gara makan kue satu itu. Sumpah gw nggak doyan banget sama rasanya. Aneh banget rasanya menurut gw. Makanan kedua yang paling gw benci adalah LELE. Gw pernah ppingsan gara-gara ngeliat ikan lele goyang-goyang. Dan gw langsung pusing kalo ngeliat ikan lele. Pokoknya ikan lele itu udah gw blacklist dari hidup gw. Gw pernah dikerjain sama temen gw pake ikan lele dan gw pingsan. Bener-bener gw takut banget deh sama ikan lele. Gw bukan takut dan jijik sama ikan lele karena banyak berita yang bilang kalo ikan lele itu makan kotoran, tapi gw takut dan jijik sama ikan lele karena bentuknya. Udah gitu dia kan berenangnya suka membabibuta gitu. Pokoknya nggak banget lah. Padahal sih rasanya enak, tapi gw kalo mau makan lele harus ada yang ngambilin dagingnya dulu dan buang kepalanya dulu. Selama masih berbentuk utuh, gw nggak akan mau makan. Titik.



18. Sejarah hidup gw bersama binatang peliharaan gw seringkali endingnya nggak baik. Pertama: keong. Dulu gw pelihara keong tapi ujung-ujungnya dibuang sama kakak gw. Kedua: Anak ayam. Ini juga dibuang sama kakak gw di depan rumah, sampe gw nangis. Ketiga: anjing. Namanya Umul dan biasa dipanggil Ciripa. Sayangnya kakak gw juga agak geblek sih. Dia nggak sanggup melihara Umul dan akhirnya dia hibahkan ke temennya. Dan emang dasarnya geblek, sejak dia ngehibahin Umul ke temennya, dia nggak pernah ngecek kondisi Umul. Beberapa bulan yang lalu, pas gw ke dentist sama kakak gw, gw nanya kabar si Umul dan dia bilang, "duh nggak tau gue! Temen gue yang ngerawat Umul juga udah nggak ada, udah meninggal!" dan gw langsung nyuekin kakak gw sejak pembicaraan berakhir, sampe di mobil pas pulang, sampe udah nyampe rumah, dan sampe keesokan harinya. Keempat: hamster. Yang ini salah gw. Awalnya pelihara hamster, nyokap gw ngoceh karena takut bau. Tapi akhirnya karena gw ngotot, bisa juga gw pelihara hamster. Tapi sayangnya Norman, hamster gw, meninggal karena ketololan gw yang ngasih dia wortel dan sawi sampe dia mencret-mencret dan lemes. Dalam waktu kurang dari 24 jam, Norman tidak bisa bertahan hidup karena ketololan gw. Malamnya setelah gw kasih wortel dan sawi, Norman mencret-mencret dan pantatnya bergetar hebat. Keesokan harinya, di sore hari ketika gw baru pulang dari kampus, keponakan gw bukain gw pintu dan bilang, "Norman sudah meninggal". Gw langsung lari ke kamar dan nangis-nangis. Ngomong sama mayat hamster. Minta maaf berkali-kali sama Norman. (FYI, Norman itu nama gebetan gw waktu semeser 1). Dan akhirnya gw makamkan di pekaragan rumah gw setelah gw membiarkan Norman selama semalaman di rumah. Dengan maksud siapatau ada yang mau ngelayat. Tapi yang ngelayat cuma keponakan gw doang. Bahkan kakak gw dan nyokap gw juga nggak ngelayat. Malah ngomel-ngomel nyuruh buruan dikubur hahaha. Kalo dipikir-pikir geli juga sih gw tidur bersama mayat hamster begitu. Absurd banget dah elaaahhh! Terus yang kelima, landak mini. Sebut saja namanya Duren, karena dia tajem kayak durian. Si duren ini nasibnya tragis. Sebenernya ini peliharaan bersama antara gw, kakak gw, sahabatnya kakak gw, dan keponakan gw. Tapi kakak gw ini juga agak geblek. Si Duren malah dilepas di kebon orang di daerah Permata Hijau. Entah setan apa yang merasuki kakak gw sehingga dia malah 'ngebuang' si duren yang lucu itu. Sumpah kangen juga kalo dipikir-pikir. Padahal meliharanya gampang. Makanannya juga gampang. tapi emang dasarnya kakak gw nggak ada yang betah melihara hewan, alhasil secara nggak langsung mereka jadi lebih jahat sama si hewan itu. Sedih? Iya. Banget! Dan yanng terakhir, kucing. Gw ngadopsi Ophelia, kucing hitam yang pernah gw tulis di blog gw. (linknya disini) dan gw juga punya kucing yang gw rescue, namanya Eleanor. Pernah gw tulis di blog gw juga (linknya disini). Nah kakak gw ini sempet ngoceh-ngoceh dan pengen ngebuang Ophelia dan Eleanor. Dan gw mati-matian ngelawan kakak gw sampe gw berantem melulu. Pokoknya gw sampe sempet nggak bisa tidur soalnya takut kalo gw tidur, kakak gw bakalan diem-diem masuk ke kamar gw dan ngambil mereka dari sisi gw. Udah gitu alesannya juga nyebelin. Pernah dia beralasan, takut gw kena toxo. Takut gw kena TORCH juga. Makin kesel lah guaaa! Gw bilang, nggak lah nggak bakalan. Toh juga gw bersih ngerawatnya. Gw mandiin seminggu sekali dan kalaupun gw sibuk juga tiap dua minggu sekali gw mandiin. Udah gitu litter box nya juga gw bersihin terus. Udah gitu nambah lagi alesan, katanya gw jadi boros karena beli keperluan kucing gw itu mahaaalll. Emang sih mahal. Harga Royal Canin emang nggak murah. Tapi gw kan punya siasat buat ngakalin. Gw campur makanannya pake Maxi, biar nggak mahal-mahal amat. Udah deh tuh kakak gw diem. Mungkin abis itu kakak gw kehilangan akal dan alasan buat ngebuang mereka kali ya. Tapi tiba-tiba kakak gw malah punya alesan baru: mau pelihara anjing lagi! Langsung lah gw sewot setengah mati! Alhasil gw bahas soal si Umul alias Ciripa. Terus kalo kakak gw udah nyerah, dia mau hibahin anjing lagi? Terus siapa yang mau ngajak jalan anjingnya? Pasti gw lah yang 'ditumbalin'. Nggak masalah sih kalo gw yang ngerawat anjingnya, tapi kadang kakak gw jadi kurang 'bertanggungjawab'' sama peliharaannya kalo kayak gitu! Tapi tetep, gw bakalan sehidup semati sama Ophelia dan Eleanor. Udah sayang banget soalnya! Waktu mereka sakit aja gw sampe nangis-nangis, gw bawa ke vet. Gw aja hampir nggak pernah ke dokter dan ngeluarin duit kalo gw sakit. Nah ini kucing sampe gw bela-belain nggak ngerokok dan nggak makan di luar supaya mereka sembuh! Buset deh. Makanya kalo sampe mereka dibuanng, gw ngamuuukkk!!!



19. Gw udah nggak pernah naik busway! Sejak kejadian gw naik busway ke tempat mantan gw dan gw mergokin dia sama cewek, gw jadi males naik busway. Selalu naik bus biasa, ojek, atau taxi. Dan untungnya sekarang ada Go-Jek! Jadi lebih praktis banget hidup gw! Udah gitu gw beberapa kali dapet driver yang ganteng. Mahasiswa pernah, orang yang kerja kantoran sambil ngegojek pun pernah. Walaupun gw pernah juga sih ada pengalaman pahit sama Go-Jek (pernah ditabrak orang yang naik motor supra di Gading sampe gw jatoh dari motor, dan kepala gw hanya berjarak beberapa cm dari sebuah mobil, udah gitu yang salah si motor supra dan dia lari begitu saja!) tapi gw nggak kapok naik Go-Jek, Tetep aja kemana-mana naiknya gojek. Pokoknya gw cinta banget deh sama Go-Jek! Bagi gw, Go-Jek adalah pahlawan di hidup gw. Laper? Pesen pake Go-Jek. Mau beli sesuatu tapi mager dan jadwal penuh? Pesen pake Go-Jek. Pokoknya GO-JEK!!! Kalo gw ketemu CEOnya Go-Jek, si Nadim Makarim itu, bakalan gw peluk dah! Dia secara nggak langsung udah menyelamatkan hidup gw selama setahun ini, sejak promonya masih goceng sampe sekarang harganya udah naik. Pokoknya gw pecinta Go-Jek banget laaah!

Karena Go-Jek adalah pahlawan masa kini! Hidup Go-Jek!


20. Pujaan hati gw yang bener-bener nyantol sama gw selalu JAUH. Dan sayangnya gw nggak pernah sukses dalam LDRan. Mulai dari si pianis sampe si gitaris, jauh semuaaa! Dan yang paling cocok sama gw ya si pianis ini. Sayangnya beda negara meeen! Entah kenapa selalu begini. Yang deket mah gw selalu biasa aja. Nggak dapet feelnya (kecuali si B, dan si B ini tinggalnya di Bogor). Pokoknya gw sedih banget lah kalo udah menyangkut percintaan. Udah gitu kakak gw selalu nyebelin. Kalo ke luar negri nggak pernah ngajak-ngajak gw lagi! Sebel banget deh. Kemarin aja pas ke negaranya si gitaris, kakak gw malah nggak ngasihtau gw. Malah bohong. Bilangnya ke Solo. Dan gw ini kemungkinan buat ketemu si gitaris hanya setahun sekali. Sedih nggak tuh? Nggak juga sih, biasa aja. Kalo jodoh juga nggak kemana. Tapi beneran deh, si pianis ini yang suka bikin gw galau. Dia yang udah ngomongin masalah move in dan nikah sama gw. Tapi sayangnya gw takut nikah. Nanti bakalan gw bahas di postingan gw yang selanjutnya mengenai kenapa gw takut nikah.



21. Band yang selalu abadi di hati gw cuma RADIOHEAD. Berawal dari Ian yang ngefans banget sama Radiohead, gw jadi ketularan. Gw awalnya cuma tau lagu Karma Police dan Creep. Tapi pas punya album yang Kid A dan Ok Computer, gw jadi makin terlena dengan lagu-lagunyaa Radiohead. Udah gitu kalo gw ngedengerin How To Disappear Completely, Bulletproof I Wish I Was, True Love Waits, No Surprises, dan Exit Music, gw jadi high sendiri. Bayangkan, gw bisa giting tanpa narkoba!!! Hanya dengan lagu-lagunya Radiohead, gw bisa giting! Tapi tetep, yang paling gw suka itu Paranoid Android dan Idioteque. Kemarin pas album barunya yang A Moon Shaped Pool keluar, gw langsung berbinar-binar. Tapi rasa sayang gw ke Radiohead kemarin tidak bisa dibuktikan karena gw nggak nonton SummerSonic di Jepang. Maklum, dompet kering. Pokoknya gw menantikan banget kalo Radiohead main ke Indonesia! #IndonesiaWantsRadiohead !!! Kalo mereka konsernya di Singapore mungkin gw masih bisa belain dateng. Tapi ini? Jepang. Tiket pesawatnya jauh lebih mahaaalll :(



22. Gw ini anaknya sombong. Kenapa? Satu, gw canggung kalo ketemu orang baru. Dua, gw susah ngafalin nama orang. Tiga, gw suka dibilang jutek karena gw punya resting bitch face syndrome. Empat, gw pendiam kalo baru ketemu orang. Banyak banget yang bilang, "dulu gw pertama kali ketemu lo, gw pikir lo judes." Padahal itu SALAH! Gw nggak judes, karena judes itu Janda Udah Dua anaknya Eh tapi masih Semok. Halah. Maksa. Tapi beneran deh, gw ini nggak judes. Hanya karena gw pake eyeliner ala anak gothic dan banyak diemnya, bukan berarti gw judes lah. Tapi bener sih, kadang gw kalo ngeliatin orang suka nggak enak (katanya), padahal mah biasa aja. Salahin muka gw yang nggak ngenakin ini lah. Udah jelek, keliatannya jutek dan sombong pula. Padahal mah gw anaknya baik banget. Saking baiknya sampe kalo temen-temen minjem duit sama gw suka lupa dibalikin haha (curhat dikit).



23. Sejak kecil, gw doyan banget makan buah-buahan. Dan gw suka kalap kalo ketemu buah. Bahkan kalo kondangan pun gw paling suka makanin buahnya. Pernah suatu hari nyokap gw beli melon. Dan melon itu gw abisin sendirian! Dalam waktu kurang dari setengah jam! Entah kenapa gw suka banget sama buah. Mungkin karena pas baru lulus SMA, gw kerja di toko buah kali ya. Waktu itu gw ngelamar di Total Buah Slipi pake Surat Keterangan Lulus. Inget banget gw waktu itu ada lowongan kerja di kompas, dan Total Buah lagi butuh sales. Berhubung lokasinya deket banget sama rumah gw, alhasil gw ngelamar dan besokannya langsung kerja. Udah gitu gw kerja disana tapi suka beli buah juga pula. Pake diskon karyawan, biar murah haha. Abisnya disana buah-buahannya kan kebanyakan import. Sebenernya gw sempet kepikiran buat jadi fruitarian, tapi apa daya, gw nggak bakalan kenyang hanya dengan satu buah apel dan dua buah pisang. Gw ini makan buah sebagai cemilan, karena nggak pernah bikin gw kenyang. Untuk bikin gw kenyang dengan buah, gw membutuhkan satu buah melon, satu buah apel, satu buah pisang, dan satu pack strawberry california yang gede-gede itu buat sekali makan. Kebayang nggak tuh, melon yang kecil aja harganya sekarang 20.000 IDR. Apel sekilonya udah diatas 30.000, itunglah sebijinya 10.000 DR. Pisang sunpride di tukang sayur yang mangkal di komplek sekarang sebijinya 2.500 IDR. Ditambah lagi strawberry satu pack yang lokal aja harganya 15.000 IDR. Sekali makan buah harganya sama kayak tiga porsi nasi warteg men!!! Tapi gw dulu pernah diet buah lho. Kalo pagi makan apel, siang makan pisang, malem makan anggur. Berhasil sih berhasil, tapi anehnya gw malah lemes. Udah gitu kakak gw ngoceh-ngoceh pula, katanya asupan tubuh jadi nggak seimbang. Berhubung dia dokter, gw mah percaya aja. Akhirnya gw kembali makan nasi! Emang deh nasi itu enak bangeeettt!



24. Gw jelek banget kalo lagi mabok. Gw ini kalo mabok pasti curhat, ngomongin mantan, ngehubungin mantan, dan nangis-nangis. Makanya temen gw kalo ngajakin gw dugem sekarang udah nggak mau gw minum banyak-banyak. Dan biasanya mereka nyita hp gw supaya gw nggak ngehubungin mantan gw. Pokoknya mabok gw jelek banget lah. Malah gw pernah teriak-teriak ngeanjing-anjingin mantan gw pas gw mabok di kampus, sampe divideoin sama temen gw. Pokoknya gw jujur banget lah kalo udah mabok. Kadang gw juga bawa-bawa Tuhan kalo lagi mabok. Omongan filsafat, teologi, dan teosofi gw keluar kalo gw mabok. Pokoknya jangan ngomporin gw buat mabok lah. Kalo mau ngajakin gw mabok, mentalnya harus kuat. Tapi untungnya gw masih tau diri, jadinya gw kadang masih bisa membatasi diri. Untung gw kalo mabok nggak kayak temen gw. Temen gw ada yang kalo mabok bawaannya horny, padahal dia cewek. Udah gitu kalo nggak ada laki, dia suka 'ngembat' gw juga. Mana gw suka ddicium-cium pula pipinya udah gitu bisik-bisik kayak cewek lagi ngegodain cowok. Sebagai wanita yang masih doyan batangan, gw jadi seringkali menghindar. Tapi gw bersyukur, ada yang kalo mabok lebih malu-maluin daripada gw. Tapi lucunya gw, obat hangover gw itu bukan air kelapa, susu bear brand, maupun jiguja. Nggak perlu ke sevel maupun alfamart buat mengobati mabok gw. Cukup ajak gw ke warkop dan pesenin gw teh manis hangat. Dipastikan gw nggak rewel lagi. Aneh tapi nyata! Pokoknya teh nya harus manis dan anget.



25. Gw jarang gonta ganti gadget. Gw bukan tipe orang yang suka ngikutin 'trend'. Bahkan gw masih pake iPhone 4s dan LG G3. Waktu iPhone gw rusak (harus ganti LCD) pun gw bela-belain ke ITC Cempaka Mas buat gaanti LCD. Alesan pertama, gw nggak mau ngeluarin duit buat gadget karena kalo ngikutin perkembangan jaman nggak akan ada abisnya. Kedua, kalo masih bisa dibenerin, kenapa harus beli yang baru? Sama halnya dengan sebuah hubungan. Kalo masih bisa diperbaiki, buat apa putus dan nyari pacar baru? Haha! Oh ya, bahkan Nokia 3315 gw pun masih ada lho. Dari jaman gw SD masih bisa nyala itu hp! Edan emang! Ditambah lagi dengan Nokia 6600 yang jaman dulu hits banget dan harganya mahal itu. Masih ada semua, dan masih nyala. Tapi sayangnya hp android pertama gw, LG Optimus L3 gw baru aja rusak akhir tahun lalu karena kecuci sama pembantu gw. Gw nya juga yang bego karena kebiasaan naroh celana di cucian tanpa liat isi kantongnya. Duit juga sama. Pokoknya kadang gw kalo lagi pergi suka tiba-tiba nemuin duit ceban, goceng, maupun noban di kantong gw. Anggep aja itu 'tabungan' gw hahaha



26. Gw doyan ngumpulin duit gopekan maupun secengan yang koin. Gw sadar, duit receh itulah yang menolong gw selama gw hidup di kostan bertahun-tahun. Kalo udah tanggal tua dan nggak punya duit, pasti gw bongkar celengan recehan gw itu. Dan terbukti, gw bisa makan dan ngerokok dengan uang itu. Tinggal beli sosis bakar langganan deket kostan, 2 biji cuma 2.000 IDR, dan nasi putih 3.000 IDR di warteg, sama rokok filter sebatang. Pokoknya bisa makan, minum, dan ngerokok aja gw udah bahagia banget kok. Pagi-pagi juga masih bisa ngopi seharga 3.000 IDR. Malahan gw pernah lebih 'gila' lagi. Ke warsun deket kampus, beli nasi, telor, tempe, dan mie cuma harga 12.000 IDR dan gw makan buat 2x, karena warsun deket kampus itu porsinya porsi kuli! Wajar sih, soalnya yang makan disitu juga kebanyakan kuli, kang ojek, dan mahasiswa yang bokek macem gw. Makanya harganya murah dan porsinya banyaaakkk. Dan kebiasaan ngumpulin duit receh ini masih gw terapkan sampai sekarang. Pokoknya duit receh adalah pahlawan gw di tanggal tua.



27. Gw selalu bawa makanan kucing kalo gw pergi. Tapi bukan yang Royal Canin soalnya Royal Canin mahaaalll. Gw biasanya bawa makanan kucing merk Maxi yang gw campur Universal, buat ngasih makan kucing jalanan. Udah gitu kalo gw lagi numpang blogging di Dunkin Slipi Jaya, gw suka nemuin kucing (yang gw kasih nama Max White) dan kucing ini kayaknya hafal banget sama gw. Mungkin karena udah beberapa kali gw kasih makanan kucing. Udah gitu kalo gw ke warkop deket rumah pun gw suka bawa makanan kucing. Dan gw kalo lagi jalan nyari Pokemon juga suka sambil ngasih makan kucing jalanan. Intinya, gw ngerasa seneng kalo bisa ngasih kucing jalanan makanan yang layak bagi mereka. Kalo lagi nongkrong di teras pagi-pagi pun kalo ada kucing yang 'silaturahmi' ke rumah gw pasti gw kasih makanan. Dan gw ngerasa itu moodbooster banget buat gw kalo gw bisa ngasih makan buat mereka. Walaupun pernah ada kucing kurang ajar yang pup di teras rumah gw (sampe pembantu gw ngedumel nyalahin gw gara-gara suka ngasih makan kucing jalanan dan kucingnya ngelunjak) tapi gw tetep nggak pernah berhenti ngasih makan kucing. Walaupun dompet gw tipis, gw pasti mengutamakan buat beli makanan kucing daripada gw makan di luar. Sekali gw makan di luar, paling murah 30.000 IDR, sedangkan harga Maxi sekilonya 30.000 IDR. Jadi lebih baik gw makan di rumah, gapapa makan indomie asal kalo ada kucing, gw masih bisa kasih dia makan. Temen gw ada yang sempet heran karena pas nongkrong di Dunkin, gw ketemu si Max White dan ngasih dia makan sambil gw ajak ngomong gitu. Katanya gw gila. Sekarang gini deh, mending gw baik sama kucing yang udah pasti nggak bakalan bisa bales budi sama gw daripada gw baik sama manusia tapi manusia itu sering banget bikin sakit hati. Menurut gw sih lebih baik begitu. Lagipula katanya kucing kan binatang kesukaannya Nabi. Sebenernya sih nggak cuma kucing doang yang gw suka. Tapi kebetulan yang suka keliaran itu kucing. Dan gw itu paling benci sama orang yang kasar sama binatang!!! Apalagi kalo dia itu cowok! Pernah suatu ketika, gw lagi nongkrong, ada cowok ganteng (beneran deh dia itu ganteng), udah gitu sempet agak flirting sama gw (ngeliatin gw sambil senyum-senyum kode itu namanya flirting kan?) dan pas ada kucing, dia malah nendang itu kucing!!! Langsung ilfeel berat gw!!! Gw ini anaknya gampang banget ilfeel. Apalagi kalo itu orang jahat sama binatang. Makin ilfeel lah gw. Dan gw ini tipe orang yang yakin, kao kita berbuat baik ke binatang, pasti rejekinya ada aja. terbukti kan, gw bisa menghidupi kucing-kucing dengan duit gw yang seadanya. Ya walaupun kakak gw suka ngoceh karena keperluan buat kucing pasti selalu gw bela-belain haha.



Jadi, kurang lebih itulah fakta-fakta random mengenai gw. Udah ilfeel belom? Haha!

Monday, 18 July 2016

Random Facts About Me (Part 1)

Setelah kemarin jalan sama Dipta, temen gw, ngalor ngidul karaokean berduaan dan ngebeer ngomongin hal-hal random dan absurd, terutama pengalaman hidup gw (yang random dan absurd juga), akhirnya gw kepikiran buat bikin postingan ini.

Gw sadar, hidup gw terlalu random dan absurd. Kadang banyak kebodohan juga di hidup gw. Mulai dari kecil sampai sekarang. Gw juga nggak ngerti sebenernya apa tujuan hidup gw. Nggak ngerti apa maunya. Nggak ngerti kenapa gw bisa begini, Nggak ngerti lah pokoknya.

1. Gw pertama kali ngerokok tahun 2010. Gw inget banget betapa galaunya gw yang mau ditinggal nikah sama pacar gw saat itu. Dia dijodohin, Coba bayangkan! Dia dijodohin! Dan saat itu kita masih pacaran. Emang sih kita beda agama, dan keluarganya dia tuh fanatik banget. Mungkin sejak itu gw makin benci sama orang-orang fanatik. Bayangin, gw yang tadinya udah benci sama kaum fanatik jadi makin benci. Gw inget waktu itu gw bilang sama temen baik gw kalo gw mau nyobain ngerokok soalnya gw kalut banget. Alhasil gw ke warung, beli rokok LA menthol, dan ngerokok di McD daerah Srengseng situ. Tapi gw sempet berhenti waktu kuliah karena pacar baru gw saat itu. Tapi pas putus sama itu orang, gw malah makin parah ngerokoknya. Sampe sering banget gw dikatain cerobong asap. Separah itukah? Mungkin. Tapi berkat doa, usaha, ikhtiar, dan tawakal, akhirnya sekarang gw nggak terlalu banyak ngerokok. Kalo lagi di rumah doang biasanya sebungkus habis dalam 2-3 hari. Gw masih proses buat berhenti sih, soalnya gw sadar ngerokok itu nggak baik buat wanita hamil. Kasian ini anak gw. Kan gw lagi hamil. Hamil tapi dari dulu nggak lahir-lahir. Anaknya berupa lipatan lemak yang tak kunjung hilang :( #jleb #hidupperutbuncit



2. Gw pernah nyobain magic mushrom secara tidak sengaja. Inget! Secara tidak sengaja! Waktu itu gw lagi di kampus. Gw masih aktif-aktifnya di organisasi. Eh salah satu temen gw bawa jus mangga dan nawarin gw. Tapi katanya jangan banyak-banyak. Yaudahlah gw minum cuma sedikit. Tapi abis itu gw nggak tau deh apa yang terjadi. Yang gw inget cuma gw ngerasa seneng dan ketawa melulu. Entah apa yang gw ketawain. Pokoknya absurd. Dan gw baru tau beberapa hari setelahnya kalo jus itu mengandung mushroom. Iya, gw bego. Harusnya dulu nyokap dan kakak gw bilang, "jangan mau kalo dikasih makan minum sama orang lain, termasuk temenmu sendiri." Sayangnya mereka bilangnya, "jangan mau kalo dikasih makan minum sama orang asing." alhasil, gw mau aja dikasih makan minum sama temen gw dan akhirnya sempet ZONK!



3. Waktu SD gw pernah dikejar anjing sampe gw nangis. Awalnya gw nggak takut sama anjing. Tapi entah kenapa pada siang hari yang nggak terik-terik amat itu, gw lagi main kejar-kejaran sama temen-temen gw, tapi gw malah dikejar seekor anjing kampung. Padahal anjingnya nggak gw ajak main kejar-kejaran. Kenapa, njing? KENAPA? Kalo mau diajak main tuh bilang, jangan malah ikutan lari. Apalagi gw yang dijadiin sasaran. Ampun lah. Gw inget hari itu akhirnya gw terpojok dan si anjing dengan muka yang sangat riang menggonggong di depan gw. Dan gw malah nangis, karena gw pikir bakalan dimakan sama si anjing. Tolol emang. Kayak anjingnya doyan aja makan daging gw yang alot.



4. Kepala gw dijahit waktu masih TK. Jadi waktu itu, gw lagi main banteng-bantengan sama temen gw. Waktu TK tuh badan gw kecil banget, termasuk yang paling pendek di kelas (beda banget sama gw yang sekarang tingginya 173cm). Mungkin karena badan gw yang sangat kecil makanya pas gw lagi main benteng-bentengan, kepala gw kesenggol pantat seorang babysitter (yang tidak diketahui identitasnya). Kepala gw kena pagar, dan langsung bocor. Gw masih inget waktu itu gw nangis, kepala gw berdarah banyak banget. Pak Aseli, karyawan TK di sekolah gw langsung ngegendong gw. Gw dilariin ke RS, dan kepala gw harus dijahit. Gw inget betapa takutnya gw saat tu, sampe gw ngeliat Elis (salah satu kakak gw) mukanya udah kayak jarum. Kebayang nggak tuh, badan manusia tapi kepala bentuk jarum? Sebenernya gw sedih karena akhir tahun 2015 Pak Aseli meninggal. Beliau orang yang baik. Bahkan sampai gw SMP, dia masih inget sama gw. Mungkin kalo beliau saat itu nggak langsung ngegotong gw, gw mati kehabisan darah di sekolah. Terus masuk koran dengan tajuk "Seorang Murid TK Berusia 4 Tahun Meninggal Kehabisan Darah Karena Kesenggol Pantat Babysitter" kan konyol banget itu :(



5. Gw baru sadar kalo gw punya hobi yang menarik sejak kecil. Apa tuh? Kabur dari rumah! Sejak TK sepertinya gw punya mental pecundang. Waktu TK, hanya karena gw rebutan channel TV sama almarhum bokap, gw langsung lari ke kamar, masukin boneka-boneka gw ke tas besar dan masukin beberapa baju gw ke tas itu. Gw nangis dan pas ditanya kakak gw, gw bilang kalo gw mau kabur dari rumah. Pas ditanya mau kabur kemana, gw dengan bodohnya bilang kalo gw nggak tau. Ternyata hal itu jadi kebiasaan gw sampe sekarang. Kalo ada konflik di rumah pasti bawaannya kabur. Masalah pulang atau nggak ya belakangan. Kostannya Uci (sahabat gw) adalah tujuan nomor satu. Kadang malah gw nginep di hotel udah kayak orang tolol. Untung yang biasanya kena razia itu pasangan mesum atau narkoba di hotel. Coba kalo orang kabur dari rumah dan nginep di hotel sendirian juga termasuk daftar target razia? Dipastikan mungkin gw bakal kena berkali-kali. Edan? Iya. Absurd? Apalagi.



6. Mirip kejadian mushroom di poin nomor 2. Tapi kali ini karena kecubung. Lucunya, kejadian itu terjadi sekitar tahun 2012 kalo nggak salah dan gw baru tau di tahun 2016 waktu gw lagi main di kampus dan nongkrong bareng temen-temen gw. Pas ngomongin masalah narkoba (karena gw pengen kerja di BNN haha!), salah satu temen gw ngomongin kecubung karena kecubung katanya belum dikategorikan sebagai narkoba. Pas nanya-nanya soal kecubung, temen gw (yang nggak perlu disebutkan namanya itu) bilang kalo gw sebenernya pernah nyoba kecubung. Katanya, "inget nggak dulu lu pas di sekret gw pernah gw tawarin martabak abis itu lu pusing-pusing? Itu kan martabaknya gw kasih kecubung." Dan gw nggak tau harus marah sama tuh anak atau gimana. Yang pasti dia pernah memberikan gw pengalaman yang nggak enak. Untung gw nggak jadi gila gara-gara kecubung! Kata Dipta, kecubung bisa bikin gila soalnya. Entahlah. Tapi gw sebenernya udah gila juga sih, tanpa kecubung pun gw udah gila kok...



7. Gw ini punya love-hate relationship sama espresso dan kopi hitam. Dari jaman sekolah gw suka banget sama kopi. Pas kuliah gw tergila-gila sama espresso. Sayangnya espresso selalu bikin lambung gw sakit dan beberapa kali bikin cairan asam lambung gw naik, bahkan kadang muntah dan muntahnya nggak enak (katanya itu cairan asam lambung gw yang keluar). Alhasil gw harus putus hubungan sama segala jenis kopi. Apalagi gw pernah sampe pendarahan lambung karena GALAU. Gw itu kalo galau pasti nggak bagus. Pola makan jadi nggak teratur, udah gitu larinya ke alkohol. Makanya nggak heran kalo lambung gw sampe pendarahan. Terimakasih para mantan, dan terimakasih buat diri gw sendiri yang terlalu nodoh. Putus dikit langsung nyari alkohol. Tolol emang. Ini lambung kalo bisa ngomong pasti udah ngebego-begoin gw banget deh.



8. Gw agnostik sejak SMP. Gw anti banget sama dogma agama. Apalah arti sebuah agama bagi gw? Bagi gw, agama itu yang bikin kita terkotak-kotakkan. Paling males gw kalo nemu orang fanatik. Situ pernah pelajarin semua agama nggak? Kalo gw sih dari SMA emang udah mencoba mencaritau semua agama. Karena gw nggak suka sama orang-orang yang fanatik, akhirnya gw jadi mempelajrai semua agama. Sampe kepercayaannya orang Jepang (yang katanya Shinto itu) pun gw caritau waktu gw lagi makan di Akira Back sama Nabe, salah satu temen gw dari Jepang yang kerja di Jakarta. Semua aliran dalam agama pun gw caritau. Makanya gw paling benci sama orang yang menganggap agamanya paling bener. Kalo nabi gw Thom Yorke, gimana? Agama itu kan hasil bikinan manusia juga. Nabi itu kan manusia juga. Tapi yang pasti gw percaya Tuhan, sang supreme being. Gw percaya ada Tuhan. Tapi gw anti agama. yang pasti there is no religion higher than truth. Yup, gw emang sejak kuliah banyak baca bukunya CW Leadbeater dan Blavatsky. Maklum aja.



9. Sebenernya gw pengen jadi jaksa. Sayangnya almarhumah nyokap gw nggak setuju sama sekali. Takut gw dibunuh, katanya. Sebagai orang yang beberapa kali nyaris mati tapi nggak mati-mati, gw rasa nyokap gw nggak perlu takut. Gw ini sebelas-duabelas sama Hitler. Matinya nyaris melulu. Tapi tetep gagal mati. Karena nyokap nggak setuju, akhirnya gw batal ambil jurusan hukum pidana. Akhirnya gw bilang sama nyokap kalo gw mau kuliah psikologi, karena sejak SD kelas 6 gw suka baca buku yang berbau psikologi. Terimakasih, Malcolm Gladwell. Blink adalah buku pertama mengenai psikologi yang gw baca. Sejak baca buku itu, gw jadi seneng baca buku mengenai psikologi. Bahakn gw juga suka baca mengenai orang yang berkepribadian ganda maupun skizofren. Tapi nyokap gw malah bilang, "kamu kalo kuliah psikologi mau jadi subjek apa objeknya?" padahal sebenernya gw mau sekalian berobat jalan. Akhirnya nggak boleh ambil psikologi (dan gw nyesel! Padahal gw bisa kerja bagian HRD tuh kalo gw kuliah psikologi! HRD kan enak!) Udah gitu gw masih bingung mau kuliah apa. Akhirnya gw bilang kalo gw mau kuliah filsafat. Makin nggak boleh! Nyokap gw takut gw makin gila dan nggak punya agama. Alhasil nggak jadi deh. Terus gw bilang kalo gw mau kuliah musik, tapi nyokap gw dari dulu nggak mau gw jadi musisi. Entah apa maksudnya itu dia ngursusin gw piano dari kecil kalo nggak mau gw jadi musisi. Padahal gw pengen banget jadi musisi. Tapi karena nggak ada dukungan dari orangtua, daripada kualat, mending gw mundur. Lalu gw kepikiran buat masuk kedokteran karena kakak gw dokter dan kerjaannya enak, sibuk gitu, sering ditelponin dari RS lalu bilang "kasih adhhajsdb aja dosisnya sekian tiap sekian jam sekali" dan bla bla bla. Kadang juga dia langsung cabut ke RS. Keren lah di mata gw. Tapi nggak boleh karena takut gw gagal dan kuliah kedokteran itu mahaaal banget! Akhirnya nyokap gw merekomendasikan gw untuk kuliah sastra inggris karena nilai bahasa inggris gw nggak pernah jelek sejak SD dan gw nggak pernah canggung untuk ngobrol sama temen-temen kakak gw yang londo-londo itu sejak gw kecil. Tapi gw yakin pasti bakalan boring! Alhasil nyasar lah gw ke HI alias hubungan internasional. SOSPOL MEEENNN!!! Aneh bener nyokap gw. Gw nggak boleh ambil hukum tapi boleh ambil sospol. Dan beginilah gw, nggak ada niatan mau kerja di Deplu padahal kuliahnya HI. Gw malah sekarang pengen jadi chef gara-gara gw suka masak. Gw sampe sekarang sebenernya nggak tau rencana karir gw, karena rencana gw nggak pernah didukung. Jadi yasudahlah.



10. Gw jadi korban bully selama bertahun-tahun di sekolah. Mungkin itu salah satu hal yang bikin gw jadi absurd kayak gini. Sejak SD sampe SMP gw jadi korban bully, dan yang namanya physical abuse dan mental abuse itu udah jadi 'makanan' gw saat itu. Sayangnya, guru-guru nggak banyak yang peka. Makanya sejak SD gw paling ngerasa 'aman' di perpustakaan. Temen gw yang paling setia sejak gw kecil adalah buku. Kadang gw pengen jadi guru BP (atau BK kalo jaman sekarang) supaya gw bisa menangani masalah bullying. Karena anak yang dibully biasanya jarang lapor/ngadu ke guru dan orangtua. Biasanya mereka simpan sendiri. Dulu gw sampe sering nggak mau masuk sekolah karena gw takut diapa-apain sama temen gw. Tapi nyokap gw bilang kalo gw pemalas. Guru gw juga bilang kalo gw itu pinter tapi pemalas! Gw mau belajar, tapi gw nggak mau belajar di kelas. Gw paling benci sama yang namanya tugas kelompok. Gw paling benci sama study tour. Kejadian kaki gw disengkat temen gw waktu SD adalah pemicu bullying yang gw hadapi. Sejak kecil, gw sering kepikiran untuk bunuh diri. Bodoh? Iya. Tapi coba kalo lo yang ngerasain sejak SD kelas 3 dibully. Gw dibully secara fisik, verbal, dan relasional. Untung gw generasi 90an. Coba kalo gw termasuk generasi anak sekarang? Nggak kebayang deh, pasti gw dibully di internet juga. Untung dulu masih jaman pager, jadi gw nggak perlu takut dibully lewat sms juga. Pokoknya masa-masa SD sampe SMP adalah masa yang kelam. Padahal waktu SD kelas 1 sampe 3 gw selalu ranking, dan pasti masuk peringkat 10 besar. Sejak gw suka dibully, prestasi gw menurun. Pokoknya drastis banget. Gw jadi nggak percaya diri. Di rumah juga gw jadi emosional. Sebenernya ini juga salah satu hal yang melatarbelakangi gw kenapa gw pengen kuliah jurusan psikologi sih. Namun apa daya, nyokap nggak setuju.



11. Gw pernah ngalamin berada di dua tempat dalam waktu yang sama. Gw ngalamin ini waktu SD, saat jam istirahat. Gw ngerasa pikiran gw kepecah. Yang satu ke kantin sama temen gw (gw lupa ke kantin sama Josephine atau Kathy) buat beli lumpia dan yang satu lagi ada di kelas, lagi nyoret papan tulis dari ujung ke ujung. Gw bener-bener ngerasa kalo gw berada di kantin dan di kelas. Pas bel bunyi dan guru gw masuk ke kelas, guru gw marah-marah karena ada yang nyoret-nyoret papan tulis. Pas ditanya siapa yang nyoret, temen-temen gw bilang kalo gw pelakunya pas istirahat. Tapi beberapa temen gw yang lain bilang kalo gw ada di kantin pas jam istirahat. Dan sampai sekarang itu jadi misteri. Dan setelah sekian tahun, gw tau kalo itu yang dinamakan OOBE alias out of body experience. Dan salah satu alasan kenapa gw suka baca mengenai fisika kuantum modern adalah karena pengalaman gw ini. Sebenernya nggak heran sih, karena eyang gw pun masih ada keturunan keraton dan masih kejawen. Hobinya semedi, suka nyembuhin orang, dan pas beliau meninggal pun ada kejadian yang nggak bisa dilogikakan. Katanya pas beliau meninggal itu anginnya kenceng tapi daun-daun di pohon nggak ada yang gerak. Ayam pun diem nggak bergerak. Aneh lah. Percaya nggak percaya sih. Dan nyokap gw juga masih kejawen. Kejawen murni, tanpa embel-embel 'katolik kejawen' atau 'islam kejawen'. Nyokap gw aja semasa hidupnya masih suka puasa mutih. Sering meditasi. Dan pesan nyokap gw beberapa hari sebelum nyokap gw nggak ada adalah "hidup prihatin, rajin puasa, rajin meditasi, jangan bandel, jangan mabuk-mabukan, jangan banyak maksiat". Sempet gw lakuin apa yang nyokap gw suruh. Tapi malah gw nggak sanggup, karena gw jadi makin 'peka'. Akhirnya nggak gw lanjutin lagi. Menurut gw, "bandel itu nggak apa-apa. Nakal itu juga nggak apa-apa. Yang penting jangan jahat!" Haha. Sesat banget emang hidup gw.



12. Ciri khas gw sejak kuliah adalah eyeliner yang mencolok dengan bentuk cat eye! Ujungnya tajem, lebih tajem daripada lidah-lidah orang yang selalu berusaha menjatuhkan gw hahaha. Jujur aja, gw baru bisa pakai eyeliner waktu kuliah semester 2. Itupun pakenya biasa aja, nggak di cat eye-in gitu. Eh akhirnya pas semester 4, gw jadi bisa ngebentuk cat eye dan jadi keterusan. Akhirnya jadi salah satu ciri khas gw deh. Dan perlu diketahui, dulu itu gw cupu. Pake kacamata yang frame nya tebel, udah gitu nggak paham yang namanya dandan. Pake baju juga seadanya, pake blouse kalo ke kampus biar rapi dan nggak diusir dosen (apalagi dosen pengantar ilmu hukum yang nggak suka ngeliat mahasiswanya pake kaos). Pokoknya dulu itu gw nggak banget! Sampai akhirnya ada tiga malaikat di kostan gw yang bernama Anis, Cella, dan Mayang yang nge make over gw! Mereka yang memperkenalkan gw dengan contact lenses. Mereka yang bikin gw potong rambut, jadi ada poninya dan terlihat lebih seperti wanita tulen. Mereka yang bikin gaya berpakaian gw agak berubah jadi lebih 'cewek'. Intinya mereka yang merubah hidup gw. Sampe akhirnya gw nyaris tidak dikenali. Bahkan dosen gw aja ada yang sampe nggak ngenalin gw! Pas gw bilang kalo gw itu Angel, anak FISIP HI, barulah dia mengenali gw. Bukan main... Dan ternyata kata temen-temen gw softlens itu berpengaruh besar dalam transformasi gw. Bahkan pas minggu lalu gw ketemu Martin, temen lama gw yang dulu suka nonton Gugun Blues Shelter bareng, dia bilang kalo gw emang bener-bener berubah. Ya bayangin aja, kita terakhir ketemu pas gw masih cupu banget. Terus kemarin dia ketemu gw dengan style yang bener-bener beda. Rambut model sidecut, eyelinernya model cat eye, pake skinny jeans, dan suede leather ankle boots warna hitam. Dan dia berkali-kali bilang kalo gw berubah banget. Bahkan pas di jalan pulang pun dia bilang gitu lagi. Bisa gw pastikan kalo perubahan gw cukup signifikan lah.



13. Gw nggak bisa naik sepeda. Eh salah, maksud gw mengendarai sepeda. Kalo naik doang mah bisa, apalagi diboncengin. Dan perlu diperjelas lagi nih, sepeda yang gw maksud adalah sepeda roda dua! Culun? Ah bodo amat. Gw tahun lalu sampe berkali-kali private sama temen gw di Kediri buat belajar naik sepeda tapi hasilnya nihil. Dari kecil sampe sekarang gw nyoba tapi nggak pernah berhasil. Payah sih emang. Oh ya, gw juga pernah nekat belajar bawa motor sama mantan gw (sebut saja si papih, biar ala anak alay). Niat banget lah waktu itu sore-sore ke Pulomas buat belajar bawa motor doang. Itu juga jatuh terus. Bisa kagak, motor lecet iya. Akhirnya gw capek doang, dan si papih pun ikutan capek dan geleng-geleng terus. Mungkin dalem hatinya dia bilang, "wah sialan nih pacar gw kayaknya sekalian mau ngancurin motor gw biar gw nggak bisa ngapelin selingkuhan gw" HAHA! (aduh kok jadi curcol sih, ketauan kan jadinya alesan kenapa gw putus!) Intinya, satu-satunya kendaraan yang bisa gw bawa dengan lancar hanyalah satu : OTOPET. Gw yakin, kalo ada kejurnas otopet pasti gw bisa menang, minimal medali perak. Sejak kecil gw hobi kebut-kebutan pake otopet. Bahkan sekalipun jempol kaki gw bengkak karena nabrak pun gw masih sering kebut-kebutan pake otopet. Mungkin gw terinspirasi oleh teletubbies bewarna merah itu (sebut saja namanya Po). Mungkin karena gw suka warna merah, maka alam bawah sadar gw bikin gw jadi keikutan sama si teletubbies merah itu. Pokoknya gw yakin, gw bisa jadi atlet otopet kalo seandainya ada olahraga cabang otopet. Sayangnya sekarang tinggi gw udah 173, dan kaki gw berukuran 40. Otopet gw yang dulunya gw anggap lumayan besar bagi gw, sekarang malah kayak mainan bayi di mata gw. Otopet gw masih ada sampe sekarang. Di gudang. Warnanya biru tua. Kadang gw kangen banget mainan otopet, apalagi balapan pake otopet berdua sama Olen. Kalo ada yang jual otopet buat orang dewasa dengan harga murah, tolong hubungi saya di nol delapan satu tiga satu delapan tiga tiga erte lima erwe tiga sepuluh nomor rumahku ya. Ditunggu.



Sebenernya masih banyak hal absurd dan random di hidup gw, tapi berhubung ada hal penting yang harus gw kerjakan, jadi sebaiknya dilanjut di part 2. Jangan kapok lah buat baca hal random dan absurd di blog gw ini.

"Karena sejatinya hal-hal random dan absurd lah yang membuat hidup kita jadi berwarna. Salam teguh!" - Mario Super.

Sunday, 3 July 2016

Cireng Isi Sosis Versi DIY :D

Dikarenakan hormon gw yang lagi nggak stabil, terutama hormon leptin gw yang rendah dan bikin gw pengen makan terus, alhasil bawaannya pengen makan terus di rumah (apalagi ini weekend!)

Nah, maka dari itu, berhubung gw udah males jajan di luar karena minyaknya yang dipake para penjual jajanan itu pada nggak nyantai (sumpah gw kalo beli jajanan ala buat buka puasa tuh sampe harus pake tissue tiga lapis biar minyaknya berkurang) alhasil gw jadi bikin cemilan sendiri. Apalagi hal ini berkaitan dengan resolusi 2016 gw (try to make the DIY version of foods I usually buy), maka gw jadi seneng banget menghabiskan waktu di dapur.

Gw itu lagi kangen banget sama jajanan masa sekolah, antara lain cimol, cilok, cireng, siomay, batagor, pempek, dan teman-temannya. Tapi berhubung gw lagi males pergi ke supermarket dan sekalinya sempet ke supermarket buat beli wetfood gw selalu lupa buat beli ikan tenggiri dan kulit pangsit, alhasil gw harus menunda untuk bikin siomay, batagor, dan pempek. Mau bikin kulit pangsit sendiri sih sebenernya gampang karena dulu gw pernah bikin kulit pangsit sendiri. Tapi entah kenapa kayaknya pengen yang cepet. Nguleninnya itu lho yang bikin sebel haha.

Jadi, dengan modal bahan yang sederhana, gw akhirnya bikin cireng isi! Yuhuuu~



Bikin cireng itu gampang banget. Yang susah cuma satu: kesabaran buat ngulenin adonan cirengnya. Entah kenapa yang namanya ngulenin itu bikin bete dan sewot kalo kitanya harus balesin email, balesin bbm dan whatsapp dari fans *halah padahal cuma bales-balesan pesan dari temen yang nanya ini itu* Tapi, akhirnya gw mengumpulkan segenap niat dan usaha untuk bikin cireng isi ini.

Kalo cuma mau bikin cireng doang, tanpa isinya, kalian bisa lewatin step buat bikin isi cireng.

Tahap pertama : BIKIN ISINYA!
Masalah isi, tergantung selera kalian. Boleh pake daging cincang, bakso, ayam, jamur, kornet, smoked beef, bacon, atau keju. Pake oncom juga bisa sih, soalnya kan cireng itu makanan sunda, dan oncom juga lumayan terkenal buat masakan sunda. Cocok lah pastinya. Tapi sayangnya gw nggak pernah masak makanan yang ada oncomnya hehe.

Kalo yang gw masak ini, gw pake sosis! Soalnya di rumah ada sosis ayam yang biasanya gw pake buat bikin sop jagung. Intinya sih gw pake bahan yang ada di rumah aja. Terus cara bikinnya gimana?

1. Potong sosis kecil-kecil. Gw pake 3 pcs sosis, Haluskan bawang putih 1 siung dan cincang bawang merah 1 siung. Sisihkan.
2. Nyalain kompor, masukkan 1 sdm minyak ke teflon (gw pake olive oil, tapi pake minyak sayur juga boleh banget), tumis bawang yang sudah dihaluskan lalu masukkan sosis.

Ini sosis yang gw tumis, gw ambil fotonya sebelum gw kasih bumbu
3. Tambahin royco rasa ayam (karena gw pake sosis ayam), tambahin gula sedikiiiit aja, dan merica. Tambahin kecap 1/2 sdt juga, biar rasanya lebih enak. Tumis sampai sosis matang. Sisihkan.

Tahap kedua : BIKIN CIRENGNYA!
Untuk bikin cireng ini, harus pakai air panas supaya adonannya bagus. Jadi, panasin air dulu. Sambil manasin air, siapin tepungnya deh.

Untuk tepungnya ini, gw pake campuran tepung aci/tepung kanji/tepung tapioka, tepung terigu, dan sedikit tepung beras. Sebenernya agak susah untuk ngasih takarannya karena gw juga lebih pake feeling. Tapi gw kasih perbandingannya buat para tepung itu. Perbandingan tepung kanji : tepung terigu : tepung beras nya adalah 5 : 2 : 1. Jadi anggaplah tepung kanjinya 250gr, maka tepung terigunya 100gr dan tepung berasnya 50gr. Kenapa gw tambahin tepung beras? Supaya ada tekstur crispynya. Tapi tepung beras ini juga optional sih. Nggak pake juga gapapa. Oh ya gw pake tepung terigu supaya nggak terlalu alot juga kayak cireng abang-abang gorengan yang harganya seribuan itu.

Buat nambahin rasa di cirengnya, kita campurin bawang putih, garam (atau boleh pake royco dan teman-temannya tapi kalo gw cukup pake garam aja) dan daun bawang. Banyaknya sesuai selera aja.

Setelah airnya panas, kita tambahin air sedikit demi sedikit ke tepung yang udah kita siapkan itu. Masukin airnya dikit-dikit aja karena kita mau bikin adonan yang kalis. Di tahap ini, feeling kita harus bagus. Berhubung kita pake air panas, nggak mungkin kita langsung nyampur tepung dan airnya pake tangan. Pake sendok aja dulu. Nyampurinnya pelan-pelan aja yang penting pasti. Nah kalo sekiranya airnya udah pas dan adonannya udah nggak terlalu panas lagi, siap-siap lah main kotor-kotoran!

Adonan tepungnya harus kalis alias nggak nempel lagi. Buat yang pernah bikin roti, pasti tau kalis yang dimaksud itu seperti apa. Nah, caranya adalah : tangan kita harus ditepungin pake tepung kanji! Nah kita ulenin deh tuh adonan sampe kalis. Kalo adonannya lembek banget, tambahin tepung kanjinya. Gitu terus, tapi jangan banyak-banyak tepungnya. Pokoknya caranya kayak mau bikin roti lah. Tepungnya disebar di adonan kalo adonannya masih nempel dan belum kalis. Pokoknya jangan berhenti sampe kalis! Agak susah jelasinnya sih, tapi kalian caritau aja video cara ngulenin adonan roti supaya kalis, soalnya caranya kurang lebih sama.

Ini cireng yang udah kalis dan udah gw bagi jadi beberapa bagian
Nah, kalo adonannya udah kalis, SELAMAT! Karena perjuangan kalian nggak sia-sia.

Setelah itu, kita bagi adonannya sesuai ukuran yang kita mau, kemudian bulat-bulatkan adonannya, pipihkan, lalu diisi dengan isi yang tadi udah kita buat, lipat, lalu sisihkan. Gitu terus sampe adonannya abis semua.

Cirengnya diisi pake isian yang tadi dibuat.

Tahap ketiga : GORENG CIRENGNYA!

Cireng siap digoreng!
Untuk ngegoreng cireng ini, jangan tunggu minyaknya sampe panas banget lalu dimasukin. Ngegorengnya juga harus pake api sedang. Kalo gw, gw nyalain kompor dan langsung gw masukin cirengnya ke wajan, dan apinya api sedang supaya matengnya bagus. Tinggal ditunggu beberapa menit sampe cirengnya berubah warna dan agak ngegembung. Kalau sudah matang, tinggal ditiriskan deh!


Cirengnya yang gw bikin ini menurut gw rasanya enak, dan mateng luar dalem (nggak ada gumpalan tepung yang masih mentah gitu). Gurihnya juga pas. Kenyalnya pas. Teksturnya pas di mulut.

Cireng isi sosis ala Angel~

Sekedar tips aja nih :
-  Bikin cirengnya harus pake air panas! Kalo pake air dingin pasti lebih susah nguleninnya, bakal susah kecampur rata adonannya.
- Cireng isinya jangan terlalu tipis dan terlalu tebal. Yang sedang-sedang aja. Kalo terlalu tipis takutnya isiannya malah bocor, sedangkan kalo terlalu tebal takutnya malah cirengnya nggak mateng (masih ada tepungnya gitu)
- Ngegorengnya pake api sedang. Jangan pake api besar! Alasannya sama, supaya cirengnya matengnya bagus.
- Kalo mau lebih enak, bikin sambel cocol sendiri. Kalo gw sih nggak perlu pake apa-apa lagi karena rasanya udah pas.

Sebenernya kalo dipikir-pikir tuh bahan baku buat bikin cireng muraaah banget menurut gw. Bikin sendiri pasti rasanya lebih enak dan sesuai selera dibandingkan beli yang udah jadi. Ditambah lagi, kalo kita bikin sendiri pasti lebih terjamin. Kenapa? Soalnya kalo beli di abang-abang kan kita nggak tau tangannya bersih atau nggak saat ngulenin adonannya. Udah gitu minyaknya kan kita nggak tau apakah pake minyak yang "bener" atau nggak. Apalagi beredar berita kalo abang-abang gorengan itu biasanya minyak gorengnya pake plastik. Udah gitu kalo minyak buat ngegorengnya udah item, gimana? Duh~ emang deh mendingan bikin sendiri daripada jajan di luar. Selain lebih hemat, lebih bersih, kita juga dilatih jadi orang yang sabar. Masak itu butuh kesabaran soalnya hehe.

Buat yang mau nyoba, monggo. Semoga berhasil dan rasanya enak! Ciao~

Friday, 1 July 2016

Masalah Selera? Ini Rinciannya...

Sesuai dengan judulnya, di postingan ini gw mau sharing mengenai selera gw. Selera apaan? Selera makan? Bukan. Selera dalam hal memilih cowok yang gw jadikan sebagai pacar.

Bukannya sok cantik nih, tapi yang namanya pacar juga kita harus milih-milih. Nggak boleh asal pacarin orang yang sekiranya nggak baik untuk masa depan kita. Tujuannya pacaran kan buat nanti ke jenjang selanjutnya, yaitu pernikahan. Buat yang muslim mungkin nggak boleh pacaran, karena bolehnya ta'aruf. Tapi tetep aja, masa ta'aruf sama orang yang nggak baik untuk masa depan sih? Nah, makanya itu gw mau sharing mengenai selera gw dalam hal 'pria idaman'!

Yang pertama, gw lahir dan dibesarkan di keluarga katolik (bokap katolik, dan nyokap tadinya menganut kepercayaan, lebih tepatnya kejawen. Di KTPnya pun tadinya "kepercayaan" tapi pada akhirnya dibaptis setelah bokap meninggal). Nah, oleh sebab itu gw memprioritaskan pria katolik untuk menjadi pasangan gw, karena faktor orangtua. Tapi pada dasarnya gw bukan orang yang fanatik. KTP gw sih tulisannya katolik tapi jujur, gw adalah seorang agnostik. Gw bukan orang yang mau terikat dengan doktrin dan dogma agama. Jujur, gw maunya punya pasangan yang katolik tapi cara berpikirnya sama seperti gw. Dan gw paling nggak mau punya pacar yang fanatik!

Yang kedua, masalah pendidikan, gw mau yang minimal sarjana dan wawasannya luas. Karena nggak mungkin lah gw punya pasangan yang pendidikannya di bawah gw. Dan kalo bisa, pasangan gw ini harus bisa diajak sharing dan debat masalah isu-isu sosial politik, hukum, musik, dan lainnya. Dan jangan sampe gelar sarjana atau master si cowok ini ternyata cuma sekedar titel dan ternyata nggak tau apa-apa. Nah ini yang susah. Gw adalah seorang sapiosexual. Kalo nggak tau, lebih baik googling deh. Berhubung gw adalah orang yang suka baca, suka nonton berita, suka belajar, dan sebagainya, kadang cowok yang deket sama gw ini susah ngimbangin gw. Apalagi kalo gw udah "kumat" dan ngomongin fisika kuantum, biasanya cowok suka ilfeel sama gw!

Ketiga, masalah fisik, gw nggak peduli-peduli amat. Mau lebih tinggi kek, lebih pendek kek, lebih kurus kek, lebih gemuk kek, gw nggak peduli. Gw bahkan nggak malu pas jalan sama mantan gw yang lebih pendek daripada gw, dan dia juga nggak masalah dengan tinggi badan gw yang lumayan tinggi buat cewek indo ini (gw 173 cm sedangkan dia cuma 165 cm, dan gw suka pake wedges minimal yang 8 cm saat gw masih pacaran sama dia). Yang gemuk banget juga nggak masalah. Intinya gw nggak peduli kalo masalah fisik. Yang penting penampilannya RAPI!

Keempat, calon pasangan gw ini harus suka sama binatang! Sejak kecil gw suka binatang, dan sekarang gw punya 2 anak kucing yang udah beranjak dewasa. Gw pernah pelihara ayam, burung, hamster, anjing, dan landak mini. Gw juga sering ilfeel sama orang yang kasar sama binatang, walaupun itu cuma sekedar kucing kampung yang ngeong-ngeong. Beberapa kali gw ilfeel sama cowok yang pas lagi makan lalu nendang kucing yang ngeong-ngeong. Kadang rasanya pengen gw tendang juga tuh cowok! Dan kalo gw nikah nanti, gw mau punya binatang peliharaan, baik itu anjing maupun kucing, atau bahkan binatang lain (siapa tau suatu saat gw bisa beli kuda, karena gw suka banget sama kuda!) Kalo pasangan gw kasar sama binatang, lah piye? Bisa berantem terus nanti. Binatang yang nggak gw kenal aja kalo disakiin bisa bikin gw marah ataupun nangis, apalagi binatang peliharaan sendiri? Inget aja tuh UU Perlindungan Hewan, intinya jangan sampe pasangan gw melanggar UU itu, kalo nggak gw yang jeblosin dia ke penjara haha.

Yang kelima, ini agak kocak sih, yaitu bisa masak! Emang sih gw suka banget masak, dan temen-temen gw juga banyak yang bilang masakan gw enak (apalagi temen kantor gw yang udah pernah nyobain sop jagung gw, teriyaki gw, spaghetti gw, tumis tofu gw, dll dan temen main gw yang pernah nyobain opor gw, pudding gw, brownies gw, rendang gw, pindang ikan gw, pancake gw, dan lainnya!) Gw mau punya pasangan yang bisa masak juga, supaya nanti bisa masak bareng atau bantuin gw masak. Sukur-sukur kalo nikah ada yang dalam sebulan sekali bikinin gw sarapan haha!

Yang keenam, bisa bahasa asing. Berhubung waktu gw kuliah gw sempet jadi translator bahasa inggris-indonesia dan interpreter bahasa itali-inggris-indonesia, dan sekarang gw lagi belajar bahasa mandarin, maka gw nggak mau kemampuan gw itu akhirnya sirna karena nggak pernah diasah. Ya kalian tau lah yang namanya bahasa asing kalo nggak sering dipake pada akhirnya bisa lupa. Gw nggak butuh pacar seorang polyglot. Gw cuma butuh dia bisa menguasai minimal 2 bahasa, baik itu bahasa indo dan inggris maupun indo dan itali, atau indo dan mandarin. Kalaupun dia nggak bisa, ya minimal mau belajar lah.

Ketujuh, bisa main alat musik. Kenapa? Pertama, karena gw dari kecil main piano, pernah jadi gitaris dan bassist di band metal dan jazz, dan gw pernah belajar biola dan cello, dan sekarang gw lagi menekuni saxophone dan gw nggak mau jadi "penghibur" pacar gw. Gw mau bisa main musik bareng! Yang kedua, cowok yang bisa main musik itu punya nilai plus di mata gw!

Yang kedelapan, punya selera musik yang bagus. Ini penting banget nih! Gw nggak suka sama cowok yang cuma dengerin lagu pop doang, apalagi wawasan tentang musiknya kurang. Cowok yang suka musik jazz punya nilai tambah tersendiri buat gw. Apalagi dia suka Miles Davis, Herbie Hancock, Charlie Parker, Ella Fitzgerald, dan teman-temannya. Dan dia juga harus suka musik klasik! Sekedar curhat nih, gw punya mantan yang ngebanting biola gw dan suatu hari dia memisahkan gw dan biola gw. Dan akhirnya hubungan gw dan dia kandas. Dan dia nggak suka musik. Kadang kalo gw nyetel lagunya Payung Teduh aja suka dia matiin. Kurang ajar emang!

Selanjutnya, yang kesembilan, tau cara berhemat! Mau dia kaya ataupun miskin, kalo bisa berhemat itu artinya dia udah punya masa depan yang bagus buat gw. Gw kadang bisa berhemat dan kadang bisa boros. Tergantung yang "ngebimbing" gw. Kalo pacar gw bisa berhemat, gw jadi kebawa hemat. Sedangkan kalo pacar gw boros, ya gw ikutan boros. Apalagi orang kayak gw kalo pergi suka ngabisin banyak duit. Apalagi kalo udh nraktir temen-temen gw. Gaji sebulan aja bisa habis dalam sehari kok. Tapi kalo lagi hemat, buset deh bisa-bisa gw masuk acara exreme cheapskates!

Kesepuluh, sama-sama nggak suka Chelsea Football Club. Gw ini anti Chelsea sampe mati kecuali Ibrahimovic tiba-tiba masuk Chelsea! Gw memang bukan penggemar bola maupun fanatik soal bola, tapi gw memang nggak suka sama Chelsea! Beberapa kali gw nggak mau ketemu cowok lagi hanya karena dia suka Chelsea. Yang ini emang udah harga mati banget deh, nggak bisa ditolerir! Gw bahkan lebih suka sama cowok yang nggak suka bola. Gila? Biarlah, mungkin memang begitu adanya gw.

Yang kesebelas, masalah zodiak. Gw nggak akan mau sama cowok yang zodiaknya Cancer, Libra, dan Sagitarius. Gw akan lebih memprioritaskan cowok Aquarius, Pisces, dan Gemini. Titik. Makanya kalo dikenalin sama cowok atau mau dicomblangin sama cowok, gw suka nanya dulu, "ulangtahunnya kapan?" dan dari situ gw akan menentukan, sekiranya dia bisa deket sama gw atau nggak. Ada beberapa cowok yang pada akhirnya gw tolak karena masalah zodiak juga. Ujung-ujungnya gw dibilang gila lah, konyol lah, dan sebagainya. Dan akhirnya pernah suatu kali gw akhirnya mengiyakan, tapi tetep aja kandas juga. Pokoknya it's a big NO.

Keduabelas, punya hobi yang sama, baik itu baca buku, main musik, main billiard, main badminton, main candy crush, main capsa, olahraga panahan (iya, gw suka panahan tapi sayang aja biayanya lumayan gede haha), traveling, koleksi pick gitar, intinya ada hobinya yang sama. Jadinya kan enak, bisa main bareng, olehraga bareng, traveling bareng, dll. Dengan menghabiskan waktu bersama, pasti ikatan itu bakal lebih ada. Salah satunya ya dengan melakukan hobi yang sama.

Ketigabelas, masalah manner. Gw paling ilfeel sama cowok yang bunyi kalo makan dan nggak bisa makan pake garpu dan pisau. This is a big turn off for me! Dan gw nggak segan-segan negur cowok yang makannya bunyi di depan gw. Lebih ilfeel lagi kalo dia bersendawa setelah makan! Beneran deh ilfeelnya bisa nggak ilang sama sekali. Kalo makan bareng keluarga gw dengan manner yang kayak gitu, bisa-bisa kena damprat keluarga gw deh! Apalagi kalo nyokap bokap gw masih ada, dijamin cowok itu bakalan di blacklist.

Sisanya? Setia dan bertanggungjawab. Udah itu aja. Yang jadi masalah, sampe sekarang gw belum menemukan yang seperti itu. Sekalinya nemu, dianya jauh, terpisah jarak dan waktu. Dua-duanya pula. Sedih? Nggak juga. Waktunya aja yang belum pas buat gw menemukan orang itu. Lagipula jodoh pasti bertemu kan kalo kata Afgan? Haha!


Alasan Cowok Lebih Suka MILF, Janda, dan Sejenisnya! (Explicit)

Sebagai anak muda yang masih single, jujur percintaan gw cukup ngenes. Ditinggal mati? Pernah. Dikasih undangan nikah seminggu sebelum gw ulang tahun? Pernah. LDR lalu diselingkuhin? Pernah. Diputusin karena si cowok lebih milih janda? Pernah. Gebetan udah deket banget tapi ternyata ada janda yang lebih menggoda lalu dia lebih milih janda? Pernah banget! Yang terakhir gw sebutkan terjadi akhir tahun lalu (dan sakit hatinya bener-bener mantep!)

Tapi, setelah pada akhirnya gw mengikhlaskan cowok itu dan cowok yang sebelumnya, gw jadi mikir... Kenapa sih cowok-cowok lebih suka sama janda?

Dan akhirnya, setelah gw mencoba untuk mencaritau dengan memposisikan diri gw sebagai seorang pria, akhirnya gw menemukan beberapa alasan logis kenapa cowok-cowok lebih suka sama janda...

1. Kalo pacaran sama janda tuh nggak 'norak' kayak anak ABG. Pacaran sama janda tuh beda banget, nggak kayak pacaran sama cewek single. Kalo cewek biasa tuh ya, ada monthversarry segala, udah gitu ribet. Kalo nggak inget tanggal jadian aja suka ngambek sendiri nggak jelas. Kalo janda tuh nggak seribet anak ABG

2. Pacaran sama janda artinya pacaran sama cewek yang lebih dewasa. Emang sih dewasa dan tua tuh beda. Dewasa itu lebih ke kematangan dalam berpikir dan bersikap. Nah si janda ini biasanya lebih dewasa soalnya udah pernah ngerasain manis pahitnya percintaan, Mereka jauh lebih realistis dalam masalah hati. Nah, dengan pacaran sama yang lebih dewasa ini, akhirnya si cowok juga lambat laun jadi keikutan dewasa juga.

3. Lebih mandiri! Seorang janda, baik itu janda cerai maupun janda ditinggal mati, pasti lebih mandiri karena sudah terbiasa dengan 'tiada'nya pasangan mereka. Mereka terbiasa melakukan segala sesuatunya sendirian. Mereka nggak kayak anak ABG yang manja dan nggak independen. Shopping minta ditemenin, makan minta disuapin, ke salon minta ditungguin, dan lainnya! Si janda ini mah mau kemana-mana dan ngapa-ngapain sendirian juga fine-fine aja. Nggak selalu minta ditemenin kayak si ABG!

4. BERPENGALAMAN. Mau dalam hal apapun, mereka pokoknya lebih berpengalaman daripada anak ABG. Mereka lebih bisa masak, mereka lebih bisa merawat anak, dan yang pastinya berpengalaman dalam segala hal, termasuk dalam urusan ranjang! Kalo masalah urusan ranjang ini ya nggak perlu gw jelasin secara detail lah, semua orang dewasa juga paham maksudnya apa. Nah karena berpengalaman ini lah makanya cowok-cowok banyak yang suka sama janda. Apalagi kalo cowoknya ini PK banget. Nah kesempatan deh tuh. Sama-sama kebutuhan biologisnya perlu dipenuhi. Nah kalo sama anak ABG, mati deh tuh! Pasti si ABG akan lebih posesif kalo udah melakukan "hubungan itu" sama si pacarnya karena takut kehilangan.

5. Janda suka bersenang-senang! Kalo yang ini mah tergantung kasusnya lah ya. Kalo pengalaman gw sih, si *ehem* yang milih janda itu, setelah gw pantau sana sini dan kepo sana sini sampe stalking sana sini, ternyata si janda ini sukanya happy-happy dan cocok banget sama si *ehem*. Gw bukan cewek yang doyan menghabiskan waktu untuk ke mall, doyan nyalon sering-sering, doyan dugem, doyan shopping, dan sejenisnya. Gw lebih suka menghabiskan waktu bareng temen-temen gw, nonton live music, ke cafe buat numpang blogging dan ngopi, main billiard sama temen-temen gw, dan nggak akan keluar rumah kalau nggak ada urusan dan nggak menghasilkan uang.

6. Tapi dibalik suka bersenang-senang itu, si janda nggak mau main-main. Dia nggak mau salah lagi dan gagal lagi dalam hubungannya. Beda banget sama anak muda yang masih suka main-main dan doyan banget ngancem putus! Malesin juga lah ya kalo pacaran sama cewek yang kelakuannya kayak anak kecil.

Nah, dan setelah kejadian janda kemarin, gw sadar... Tetep aja masalah hati itu nggak akan bisa dikompromikan. Ketika hati sudah berlabuh di  tempat tujuannya, ombak sebesar apapun tidak akan bisa menghancurkan kedahsyatan cinta... Hueeek!

Dear Cita Citata, kenapa kamu harus nyanyiin lagu "Perawan atau Janda"? Kayaknya sejak lagu itu booming, para janda jadi lebih agresif dan ngerasa mereka lebih superior daripada cewek yang belum pernah nikah. Tapi inget ya, perawan lebih RAPET! Inget tuh, LEBIH RAPET!

Beberapa Alasan Kenapa Gw Sering Melewatkan Acara Bukber

Nggak kerasa minggu depan udah mau lebaran aja. Dan nggak ngerasa juga kalo tahun ini gw nggak ikutan bukber sama temen-temen gw. Bukannya gw sombong atau gimana, tapi gw punya alasan tersendiri kenapa gw maleeees banget dateng buka puasa bareng temen-temen gw.

Kenapa? Yang pertama, bisanya buka puasa bareng itu hanya sekedar wacana. Biasanya udah planning beberapa hari sebelumnya tapi pas hari H ujung-ujungnya yang dateng cuma sedikit. Hal ini udah gw alami beberapa kali, sejak beberapa tahun yang lalu. Kadang udah booking tempat, eh nggak taunya yang dateng nggak sesuai dengan jumlah yang dibooking. Sedih rasanya sampe ke ubun-ubun...

Yang kedua, karena kadang pilihan tempat berbuka nya nggak sesuai dengan kemauan kita. Emang sih gw bukan picky eater yang kalo makan itu milih-milih. Tapi beneran deh, kadang gw nggak mau makan di tempat tertentu. Yang namanya bukber itu kan ajang buat buka puasa bareng sama temen-temen. Makan bareng. Tapi kalo ujung-ujungnya nggak makan, piye?

Yang ketiga, bukber seringkali dijadikan ajang untuk reunian. Tau sendiri dong yang namanya reuni? Ketemu temen lama, bahkan kadang ketemu mantan pacar, atau mantan gebetan. Kadang kita kan belum siap untuk ketemu orang dari masa lalu. Ujung-ujungnya udah susah-susah move on, eh pas ketemu orangnya malah jadi keinget lagi masa lalu yang pernah dihabiskan berdua sama si doi. Bukannya gw nggak dewasa atau gimana karena nggak mau ketemu mantan, tapi yang namanya ketemu mantan itu memang dibutuhkan kekuatan ekstra!

Yang keempat, bukber itu suka dijadikan ajang pamer dan bikin orang kaget. Misalnya, ketika ada kabar kalo temen lo yang dulunya pernah nggak naik kelas ternyata malah kuliah di luar negeri, lalu sekarang jadi manager, sedangkan lo yang dulunya ranking satu di sekolah malah sekarang cuma kerja kantoran biasa, atau bahkan mungkin jadi pengangguran. Terus kadang ada aja kabar temen lo baru dilamar dan pamerin cincin tunangannya yang pake wittelsbach-graff diamond yang harganya diatas 100 milliar IDR. Atau bahkan kabar kalo temen lo yang udah nikah akhirnya ngasih kabar resmi bahwa dirinya hamil kemudian nunjukkin perut buncitnya. Bukannya sirik atau gimana nih, tapi kadang kita yang nggak lebay-lebay amat pada akhirnya harus teriak kegirangan ala ala temen kita yang lain. Not my style!

Yang kelima, bukber adalah ajang buat ngomongin orang! Berani jamin deh, pasti ujung-ujungnya kalo lo ngumpul sama temen-temen lo, biasanya bakalan ngomongin orang! Entah itu temen lo yang nggak ikutan bukber, musuh bebuyutan di masa lampau, saingan di kelas, temen lo yang sok kaya padahal rumahnya di gang, temen lo yang super cantik tapi pada akhirnya jadi simpanan om-om, pacar barunya mantan temen lo yang mukanya kayak pembantu, atau apalah. Kadang ada masanya dimana kita males ngomongin orang karena masalah hidup kita juga udah banyak.

Yang keenam, kadang kalo udah ngumpul sama temen-temen, pasti ada aja yang autis sama gadget. Dan yang namanya autis sama gadget itu menular!!! Gw pun kadang mengalami hal ini. Waktu masih punya pacar #uhuk, gw pasti ujung-ujungnya ngabarin si pacar dan tiap beberapa menit sekali pasti hpnya bunyi, entah itu sms, bbm, whatsapp, line, atau telepon. Kitanya kadang cuma beberapa menit sekali buka hp, tapi pasti ada juga temen lo yang autisnya kelewatan. Sampe main COC atau Candy Crush waktu lagi ngumpul sama temen. Ujung-ujungnya kita juga bingung mau ngomong apaan, dan akhirnya untuk mengatasi kecanggungan itu, kita jadi ikutan autis.

Yang ketujuh, beneran sibuk. Kadang kita udah bilang bisa, tapi ternyata kerjaan masih banyak maupun ada urusan yang lebih penting. Kadang pasti temen lo ada yang nggak percaya, dan akhirnya bilang lo nggak asik maupun sombong. Lah yang lain mungkin kerjaannya enak, jam kantor 9 to 5. Tapi buat yang kerjaannya banyak, kadang harus keluar kota, kadang harus ketemu klien, dan sebagainya itu gimana? Tiap orang kan punya prioritasnya masing-masing...

Yang kedelapan, buka puasa itu lebih enak bareng keluarga sendiri. Udah gitu, kalo buka puasa bareng keluarga biasanya lebih hemat karena biasanya makan di rumah. Kalaupun makan di luar, biasanya nyokap bokap yang bayarin. Intinya, lebih hemat. Coba kalo buka puasanya bareng temen-temen lo? Udah gitu makannya biasanya di mall, kadang di tempat makan yang harganya lumayan mahal. Belom lagi kalo lo dipalakin sama temen lo buat bayarin (ini sering banget kejadian sama gw).. Cara paling aman buat menghemat ya dengan cara nggak ikut buka puasa bareng temen-temen lo! Haha.

Yang kesembilan, kadang buka puasa itu ujung-ujungnya buat menghabiskan waktu doang. Ujung-ujungnya pulang malem. Kadang di rumah ada yang udah nungguin, tapi lo malah pulang sampe larut malam karena keasikan ngumpul sama temen-temen lo. Tujuannya buka puasa bareng, tapi sampe isya juga masih ngumpul, bahkan kadang sampe jam 10 lewat, padahal lo besok masih harus kerja. Ini nih yang kadang bikin gw males dateng bukber. Kalo mau ijin pulang duluan biasanya malah ditahan sama temen-temen lo. Kadang versi ekstrimnya tuh hp lo sampe diumpetin temen-temen lo biar lo nggak bisa pulang (itu contoh yang namanya temen kampret). Kadang dibilang nggak asik lah, sok sibuk lah, cupu lah, apalah bla bla bla itu. Sedih kan?


Jadi, bukannya kita sombong, sok, atau apalah itu. Kita punya alasan tersendiri kenapa kita nggak mau ikutan buka puasa bareng. Kita juga mau ngumpul sama temen-temen dan buka puasa bareng, tapi kalo ujung-ujungnya nggak ngenakin ya kitanya juga males...