Tuesday, 28 March 2017

Plus-Minus Pacaran Sama Sahabat Sendiri (Pengalaman Pribadi!)

Jadi, sesuai apa yang gw janjikan di postingan gw yang sebelumnya, kali ini gw mau nulis sisi positif dan negatifnya pacaran sama sahabat sendiri. Jadi yang namanya pacaran sama sahabat sendiri itu ada bagusnya dan ada jeleknya juga lho. Jangan mikir enaknya doang atau mikir nggak enaknya doang. Biar agak fair, gw tulis 5 positif dan 5 negatifnya aja yaaa...

SISI POSITIFNYA:
1. Udah tau luar dalemnya kayak gimana.
Yang namanya sahabatan pasti kan udah tau sisi positif dan negatifnya. Jadi kamu nggak perlu takut dia begini atau begitu. Bersyukurlah kalo sahabatmu kayak si gendut (sahabat gw yang akhirnya jadi pacar gw ini). Dari dulu gw temenan, sahabatan, sampe musuhan, orangnya gitu-gitu aja. Nggak ganjen sama cewek, nggak playboy, paling cuma matanya doang jelalatan (dan sampe sekarang juga begitu! Sampe kalo lagi nyetir aja masih bisa ngeliatin cici cici pake rok mini! Huh!) Dan kamu nggak perlu susah payah lagi untuk mengenal dia lebih jauh. Si gendut udah pernah ngeliat gw dari gw masih culun sampe sekarang gw udah nggak culun. Dia tau muka gw saat bangun tidur dan muka gw saat udah pake makeup (karena gw suka bikin acara kampus di luar kota dan dia udah tau muka bantal gw). Gw juga tau beberapa kebiasaan dia. Nggak perlu nutup-nutupin lagi deh...

2. Nggak perlu jaim!
Bisa jadi apa adanya di depan dia itu menurut gw adalah suatu keuntungan! Nggak perlu lah yang namanya jaim lagi. Kentut waktu lagi sama dia juga gapapa tuh. Lagipula apa yang mau di-jaim-in sih? Toh juga udah tau luar dalemnya kayak gimana. Nggak perlu sok makan dengan porsi sedikit kalo lagi sama dia, nggak perlu malu tentang ini itu, dan yang pastinya nggak perlu pura-pura! Dia udah tau muka asli gw dan gw nggak perlu ribet pake makeup. Dia udah tau gw kalo meluk guling pasti langsung ngantuk. Dia udah tau kalo porsi makan gw banyak.Dan gw nggak perlu nutupin semua itu. Bener-bener suatu keuntungan buat gw!

3. Nyaman.
Rasa nyaman yang dirasain saat masih sahabatan sampe pada akhirnya jadi pacar itu pasti akan selalu ada. Tenang aja. Bahkan kalo gw, sejak pacaran sama si gendut malah gw jadi semakin nyaman. Nggak ngerti kenapa, pokoknya nyaman aja. Yang dulunya bersandar di pundaknya rasanya nyaman, sekarang malah terasa lebih nyaman. Entahlah, Yang pasti rasa nyaman itu selalu ada, walaupun kadang ya ada rasa-rasa lain juga (misalnya: dibikin nangis karena keinget mamah, lalu dia peluk sampe gw berhenti nangis). Tapi beneran deh, rasa nyaman itu nggak perlu susah-susah dicari lagi, karena akan selalu ada #eaaa

4. Udah kenal keluarga.
Ya kalaupun memang dulunya nggak kenal keluarga, setidaknya udah tau lah gambaran soal keluarganya. Misalnya si gendut ini, dia belum sempet ketemu mamah karena mamah udah keburu meninggal, tapi dia udah tau gambaran soal mamah. Dan dia tau keluarga gw kayak gimana. Dia tau latar belakang keluarga gw. Dia tau asal usul keluarga gw kayak gimana. Dan kakak gw pun tau soal si gendut karena kakak gw tau kalo si gendut ini temen deket gw waktu kuliah, dan kakak gw sedikit banyak tau soal si gendut. Nggak perlu ribet-ribet lagi ngenalin ke keluarga lah. Tapi ya sebenernya ada sisi negatifnya sih. Kalo misalnya orangtuanya tau kamu sebagai sahabatnya kemudian malah jadi pacar, malah bisa jadi orangtuanya jadi beda. Tergantung keluarganya juga sih...

5. Nggak perlu milih antara temen atau pacar.
Karena temennya adalah temen kita juga. Kan ada tuh orang yang pacaran sampe nyuruh milih antara temen atau pacar. Biasanya mau jalan sama temen, si pacar malah marah. Ada kan yang kayak gitu? Nah kalo sahabat jadi pacar, nggak perlu takut sama hal kayak gini, karena biasanya temennya adalah temen kita juga. Nongkrong ya tinggal nongkrong. Jalan ya tinggal jalan. Nggak perlu pake acara nyuruh milih segala. Ya walaupun nanti pada akhirnya akan beda sih sikap kita saat nongkrong bareng temen-temen yang lain. Tapi tergantung gimana kita membawa diri aja. Kalo lagi nongkrong bareng ya nggak perlu lah romantis-romantisan. Masalah romantis itu kan nggak perlu diumbar di publik hehe :P

Tapiii, dibalik segala sisi positif itu, ada beberapa SISI NEGATIF juga, diantaranya:

1. Persahabatan jadi rusak!
Mungkin lebih tepatnya bukan rusak sih ya, cuma beda aja gitu. Yang tadinya bercandaan dengan bebas malah sekarang jadi sok sok imut gitu. Udah gitu, bisa aja kalian jadi canggung. Ya biasanya juga keplak-keplak kepala, eh sekarang malah elus-elus kepala. Beda aja gitu. Gw juga ngalamin ini sih. Yang dulunya nggak kenapa-kenapa kalo dikeplak palanya, dicubit pipinya sampe sakit, dll malah sekarang bawaannya kesel kalo dia ngeresein gw. Kemaren aja sampe marah cuma gara-gara dilempar pake bola-bolaan. Ya pokoknya agak beda sih rasanya...

2. Nggak bisa curhat kayak dulu.
Sekarang gini deh, dulu gw paling sering curhatin masalah cowok ke si gendut. Sekarang cowok gw malah si gendut. Terus gimana gw mau curhat? Curhatin tentang si gendut ke si gendut? Aneh sih iya! Yang biasanya curhat sama dia dengan bebas, sekarang curhatnya jadi beda. Jadi canggung. Kalo lagi kesel sama dia, curhatnya piye? Udah gitu ada hal-hal yang pada akhirnya susah buat dicurhatin sama dia. Misalnya, masalah keluarga. Intinya curhatnya udah ga bisa sebebas dulu deh.

3. Lebih sering berantem
Karena pada dasarnya ada beberapa hal yang masih bisa ditolerir saat masih sahabatan tapi susah ditolerir saat udah jadi pacar. Jadi gini, misalnya masalah gw sama si gendut. Kita sama-sama cemburuan. Jadi sekarang ketika gw ngomongin mantan, dia marah. Dan ketika dia ngomongin mantan, gw juga marah. Pasti ada aja hal sepele yang tadinya nggak kita permasalahin saat masih sahabatan pada akhirnya menimbulkan masalah buat kita yang sekarang statusnya pacaran. Tapi ya tergantung dari keduabelah pihak sih ya...

4. Lebih gampang baperan!
Karena sekarang udah jadi pacar, makanya kadang hal yang dia lakuin bisa bikin kita lebih sensitif. perhatiannya kurang aja malah bikin jadi sensi dan baper sendiri. (pengalaman pribadi. gw udah pernah nangis di mobil pas dia diemin gw dan gamau cerita tentang masalahnya dia). Udah gitu entah kenapa bisa aja bikin jadi sensitif gitu...

5. Konfliknya adaaaa aja!
Masalah sepele yang tadinya emang sepele pada akhirnya bikin jadi konflik. Yang tadinya pas sahabatan ga dipermasalahin, ketika pacaran bisa aja jadi suatu masalah. Contoh: pas masih sahabatan, gw ini suka ngeyel banget kalo dikasihtau. Terus pas udah pacaran pun masih juga ngeyel. Terus pas masih sahabatan, dia masih agak nyantai kalo gw susah dibilangin. Tapi sekarang? Busetdeh bisa dibikin nangis gw cuma gara" dia sampe jengkel kalo gw susah dikasihtau. Padahal masalahnya sepele. Gw suka telat makan, atau makan kebanyakan, atau maag gw kambuh, gw ga tidur semaleman, atau gw tidur kelamaan. Tapi feedbacknya bisa jadi bedaaa banget antara pas sahabatan dan udah jadi pasangan!

Jadi ya begitulah pertimbangannya. Kalo siap dengan hal" yang gw sebutkan, well, congrats ya! Tapi kalo ga siap, ya itu urusan kalian lah ya hahaha :D

xoxo

Sahabat Jadi Cinta?

Akhirnya gw kembali lagi di blog kesayangan ini!!!

Walaupun udah berdebu (tadi abis dibersihin debunya hahaha!) dikarenakan gw nggak pernah lagi buka buka blog gw ini karena sibuknya gw dengan segala macem urusan.

Kali ini gw mau nulis tentang sahabat jadi cinta (sahabat jadi pacar sih sebenernya) :P

Jadi begini, beberapa bulan yang lalu, gw sempet ketemu sama seorang kawan dari seorang kawan (alias temennya temen) dan sempet ngobrol panjang lebar. Sebut saja namanya Aldo. Aldo ini sempet cerita kalo dia pernah pacaran sama sahabatnya sendiri. Tapi ya begitulah, menurut gw yang namanya sahabat jadi pacar itu biasanya ujung-ujungnya nggak enak kalo akhirnya nggak jodoh. Tapi kata Aldo, yang gw bayangkan itu ga seburuk apa yang dia alami.

Dan ternyata hal ini kejadian juga di gw!!!

Gw punya seorang sahabat. Sebutlah dia si gendut.

Gw awalnya ketemu dia karena kita satu kampus, satu fakultas, satu jurusan, dan satu kelas. Gw kenal dia pas inagurasi tahun 2010 (acara kampus gitu deh), dan gw kenal sama si gendut karena dia tau lagu-lagunya Yngwie Malmsteen. Dan kita dengerin lagu Yngwie Malmsteen bareng gitu deh...

ini tersangkanya yang udah bikin gw kenal dan ngobrol sama si gendut waktu jaman inagurasi kampus!

Awalnya kita temenan biasa. Tapi lama kelamaan kita deket. Bukan deket ala ala PDKT, tapi deket kayak temen deket gitu. Si gendut ini suka nyontekin gw, suka minta dibikinin tugas sama gw, dan suka nelpon gw juga. Sebenernya sih suka ledek-ledekan gitu. Gw juga suka curhat sama dia, entah itu masalah kuliah, masalah keluarga, atau masalah cowok.

Si gendut ini juga orang yang ada waktu mamah meninggal. Bayangin, pacar gw saat itu aja nggak dateng pas mamah disemayamkan di rumah duka. Malah si gendut dateng bersama para gerombolan (Yosel, Vivi, Cindy, dkk. Pokoknya orang-orang yang gw anggep beneran temen deh!) Dan si gendut ini emang sering banget jadi pelampiasan curhat gw.

Dan si gendut ini yang pernah nemenin gw jalan malem-malem ke Taman Suropati dan saat itu juga gw mergokin cowok gw bohong, sampe gw akhirnya putus sama si kampret itu.

Intinya, si gendut ini cowok yang dulu sering ada buat gw lah...

Tapi kita sempet jauh-jauhan dan nggak berkomunikasi sama sekali. Gw nya sibuk kerja dan gw sibuk mau meniti masa depan sama mantan gw (yang ternyata emang bajingan juga dan emang tukang selingkuh) dan gw akhirnya sempet nggak komunikasi sama sekali dalam jangka waktu yang lumayan lama.

Entah ada angin apa, pada suatu saat gw lagi di kantor tiba-tiba ada bbm, dan ternyata bbm itu dari dia. Akhirnya kita berkomunikasi lagi deh. Sempet ketemu juga malahan. Sempet ke La Piazza bareng, nonton bareng, nongkrong bareng juga.

Dan setelah 7 tahun lebih kita berteman, akhirnya kita sekarang jadi sepasang kekasih.



Gw sendiri nggak ngerti kenapa pada akhirnya gw bisa sayang sama dia, walaupun awalnya ada denial dari diri gw sendiri. Awalnya gw nggak mau ngebiarin hati gw lemah dan gw nggak mau jadi sayang beneran sama dia. Tapi pada akhirnya, gw jadi sayang beneran. Bukan sayang sebagai teman lagi, tapi sayang ke lawan jenis.

Jujur aja, si gendut ini tidak memenuhi semua kriteria yang pernah gw sebutin di salah satu postingan gw. Dia agak fanatik masalah agama, dia suka binatang tapi nggak suka kuciing, dia nggak bisa main alat musik, dan dia nggak punya hobi yang sama kayak gw. Tapi entah kenapa, akhirnya gw kepincut juga sama si gendut.

Dan si gendut ini nggak ada romantisnya sama sekali!!!

Sempet gw kasih kode ke dia biar dia bawain gw bunga, tapi responnya cuma, "cari aja cowok lain yang mau kasih kamu bunga!" Dan sempet juga gw kodein dia biar romantis dan responnya cuma, "lah dari dulu mana ada aku romantis-romantisan? Sama mantan juga nggak pernah!" dan sebagainya. Dan dia ini cuek banget tapi jealousannya bukan main!

Tapi beneran deh, gw nggak ngerti kenapa pada akhirnya gw sayang setengah hidup sama dia.

Sebenernya nggak ada yang salah sih dengan kalimat sahabat jadi cinta. Karena pada akhirnya gw ngerasain sendiri rasanya kayak gimana. Dan nanti gw akan nulis tentang sisi positif dan negatif pacaran sama sahabat sendiri. Siapatau bisa jadi bahan pertimbangan buat kalian hehe :D

bonus: foto selfie si gendut bersama si gendut :P

See you! xoxo