Friday, 8 April 2016

Kucing Hitam = Kucing Setan? [Edisi Sewot]

Sebelum kalian baca, gw mau memperingatkan bahwa postingan kali ini berisi banyak kesewotan, amarah, uneg-uneg, dan curhatan gw sebagai seorang guardian dari kucing hitam.

Sudah semingguan ini gw jengkel banget sama kakak gw yang cowok. Sebut saja namanya Dodi (tanpa T, karena Dodit adalah stand up comedian). Dia sempet marah-marah nggak jelas waktu ngeliat Ophelia. Bahkan Ophelia yang lagi diem aja pernah dia teriakin "gw masak jadi sate kucing ya!!!" dan suara Dodi tuh cukup keras. Tapi yang paling bikin gw sakit hati adalah ketika dia bilang "elo kok melihara kucing item sih? Kucing item tuh kucing setan tau ga!" dengan suara agak ngebentak.

APAAA??? KUCING SETAN??? TERUS SECARA GA LANGSUNG GW MELIHARA SETAN, GITU???

Sebenernya mitos mengenai kucing hitam itu udah ada dari jaman jebot. Dari yang pernah gw baca dan pelajari, jadi menurut sejarah tuh, pas zaman Babilonia Kuno, kucing hitam dipersembahkan dalam upacara ritual dan dibakar bersama sesajen lainnya. Kenapa dibakar dan dijadikan persembahan? Iya, soalnya dulu ada kucing hitam yang tidur pulas ditengah-tengah seekor ular, dan ular adalah lambang kejahatan. Jadi, secara nggak langsung, kucing hitam jadi dianggap kucing 'jahat' juga deh. Nyebelin kan?

Sebagai anak perempuan yang percaya-nggak-percaya sama mitos dan superstition, gw sendiri malah nggak percaya kalau kucing hitam bikin sial. Gw juga belum pernah mengalami kejadian buruk sekalipun dilompatin kucing hitam pas di depan mata tuh! Kalo ada kucing hitam yang lewat di depan lo, terus lo sial, itu mah emang lo nya yang apes. Nggak usah nyalahin kucing hitamnya deh! *sumpah gw sewot banget*

Di beberapa negara pun mitos mengenai kucing hitam ada banyak versinya. Yang bikin perasaan gw jadi campur aduk adalah ketika gw tau bahwa menurut kepercayaan di India, jiwa yang bereinkarnasi dapat dibebaskan dengan melempar kucing hitam ke api. Eh buset!!! Coba kalo lo yang dilempar ke api, emangnya lo mau? Hewan juga punya perasaan kali! Coba kalo diposisikan manusia yang jadi kucing dan kucing yang jadi manusia, terus lo dilempar ke api. Mikir sampe situ ga? *makin sewot*

Ada versi lain mengenai sejarah kucing hitam, jadi pada tahun 1560an, ada sebuah legenda yang merebak di Inggris, tepatnya di Lincolnshire. Jadi  dulu katanya ada bapak sama anak lagi jalan malem-malem, dan ada kucing hitam di tengah jalan yang mau mereka lewatin. Tapi mereka malah secara refleks ngelemparin kucing yang melintas itu pakai batu sampe si kucing luka-luka. Abis itu si kucing lari ke rumah seorang wanita yang diduga adalah seorang penyihir.

Nah, besokannya si bapak sama anak itu berpapasan sama si wanita pemilik rumah yang didatangin sama kucing itu, dan si wanita ini jalannya pincang dan badannya penuh lebam. Nah, sejak saat itu lah orang-orang di Lincolnshire percaya kalo penyihir bisa berubah jadi kucing hitam ketika malam hari. Yang bikin gw heran adalah, emangnya bapak sama anak itu ngikutin si kucing waktu kucing itu lari? Kok dia bisa tau si wanita pemilik rumah itu? Kok dia bisa berasumsi kalo si wanita berubah jadi kucing? Segitu dangkalnya kah otak bapak dan anak itu? *sewot gw semakin menjadi-jadi*

Yang kejam tuh ketika gw baca kalo di US ada aja orang yang tiba-tiba mengadopsi kucing hitam beberapa hari sebelum halloween buat disiksa. Sayangnya, yang dilakukan The Peninsula Humane Society dan SPCA untuk menyeleksi calon adopter ini nggak terlalu efektif untuk mencegah kesadisan oknum-oknum yang nggak punya hati itu. Gw nggak bisa ngebayangin nasib temen-temennya Ophelia yang kurang beruntung itu... *kali ini sedih, bukan sewot*

Jujur, gw ngadopsi Ophelia justru karena dia adalah kucing hitam. Gw mau bikin supaya Ophelia merasa hidupnya enak. Gw mau ngajarin Ophelia untuk bersyukur atas hidupnya yang sekarang. Gara-gara mitos konyol yang diciptakan oleh manusia itu, kucing hitam jadi memiliki nasib hidup yang buruk. Orang-orang jadi nggak mau mengadopsi kucing hitam karena mitos-mitos itu. Banyak orang yang malah jadi takut sial kalau melihara kucing hitam. IDIIIIHHHH justru tuh kucing yang sial kalo dipelihara sama orang yang otaknya sialan macem gitu!!! *sewot terdeteksi lagi*

Setelah menghabiskan waktu bersama Ophelia selama beberapa minggu, gw baik-baik aja tuh. Masih sehat, masih produktif, masih bisa cari duit, masih bisa makan enak, walaupun masih jomblo. Sejak adanya Ophelia, gw nggak terlalu banyak mikirin masalah percintaan gw. Nggak ada lagi tuh mikirin gebetan yang nun jauh disana maupun mikirin mantan yang super deket. Gw lebih mikirin Ophelia dan seisi rumah. Gw jadi banyak nabung untuk beli keperluan Ophelia. *nggak juga sih, gw masih aja suka ngabisin duit. Setidaknya kali ini gw ngabisin duitnya masih ketakar lah, masih ada yang gw sisihkan untuk Ophelia*

Kalo ada yang beranggapan kalau kucing hitam adalah kucing setan, kucing yang bawa sial, kucing yang identik dengan hal mistik, mendingan jangan banyak baca cerita fiktif mengenai hal yang mistik-mistik mengenai kucing setan deh. Dengan membaca cerita horror itu secara nggak langsung menanamkan sugesti di otak kalian sendiri lho! Kalian bakal ngerasa sial terus padahal kalian nggak sial. Kalian bahkan bisa jadi musyrik! Kalian juga jadi lupa akan cinta kasih yang udah diajarkan sejak kecil. Inget kan dulu kita disuruh menyayangi sesama makhluk hidup?

Lagian apa bedanya kucing hitam dengan kucing berwarna lain? Mereka cuma beda secara fisik. Tapi mereka semua tau gimana cara menyayangi guardiannya. Mereka bahkan bisa tau mana yang bener-bener sayang dan mana yang nggak sayang. Semua kucing itu sama di mata gw. Mau kucing ras kek, kucing domestik kek, kucing hitam kek, kucing calico kek, kucing red tabby kek, SEMUA SAMA!

Jujur, gw agak eneg dengan orang yang suka comment baik di facebook page animal shelter maupun di blog orang yang CUMA MAU NGADOPSI KUCING RAS DENGAN WARNA TERTENTU, DAN MAUNYA GRATISAN. Kalo mau kucing ras ya modal lah, jangan malah minta hibahan dari orang! *maafin omongan gw, tapi ini jujur dari lubuk hati gw yang eneg sama orang macem gini! namanya juga edisi sewot!* Kalo mau gratis, mending adopsi binatang yang terlantar di jalanan, yang sebatang kara, yang hidupnya tragis. Bikin hidup si kucing jadi lebih baik. Dengan begitu, kasih sayang yang diberikan si kucing juga akan jauh lebih maksimal. Si kucing akan jauh lebih sayang sama kalian.

Please, kalo kalian masih beranggapan kalo kucing hitam itu bawa sial, mending kalian coba melihara kucing hitam. Yang ada hidup kalian jadi lebih tenang, kalian banyak belajar hidup dari kucing, dan kalian akan sadar kalau kucing hitam maupun kucing warna lain pada dasarnya adalah sama.

Please, jangan suka nyakitin hati dan perasaan makhluk hidup yang lainnya. Jadilah makhluk hidup yang menyayangi sesama. Jangan menyakiti secara fisik maupun menyakiti hatinya. Ketika nanti gw udah punya pekerjaan tetap yang gajinya wow, gw mau nampung kucing yang nasibnya nggak baik. Gw tau rasanya diabaikan, ditelantarkan, disakiti, dan dianggep 'ngebawa sial'. Oleh karena itu, gw nggak mau ada kucing yang diabaikan, ditelantarkan, disakiti, dan dianggap sial.

Sekali lagi maaf kalo tulisan ini menyinggung hati beberapa pihak. Tapi beneran deh, gw cuma mau numpahin uneg-uneg gw. Inget, ini edisi sewot. Jadi ya maklum aja kalo isinya sewot dan terkesan marah-marah. Sebenernya ketika nulis ini gw lagi sedih, bukan lagi marah. Gw sedih ngebayangin kejamnya orang-orang jaman dulu yang menganggap kalo kucing hitam itu bawa sial dan seenaknya aja ngebunuh dan nyiksa kucing hitam. Nggak kebayang kalo Ophelia sekarang ada di alam liar lalu dijahatin. Semoga nggak ada lagi orang jahat yang nyiksa kucing, ngebunuh kucing, maupun makan daging kucing!

Salam dari Ophelia! Meong~

No comments:

Post a Comment